“Mak, knp harini mak lapik tangan. 2 hari dah mak salam, mak tak lapik tangan dgn saya”. Rupanya mak dah tahu aku bukan anaknya

Foto sekadar hiasan. Seringkali kita dengar, ibu bapa akan ditinggalkan di rumah orang tua walaupun mereka mempunyai anak yang ramai dan berharta.

Sepertimana disiarkan di laman FB Penang Kini, seorang ibu tua yang merasa terlalu rindu dengan anaknya sejak ditinggalkan di rumah orang tua. Ikuti kisahnya dibawah yang setakat artikel ini disiarkan telah mendapat sehingga 3.1k perkongsian di laman FB.

Kisah ini kisah benar yang berlaku pada diri saya sendiri..

Satu hari saya pergi ke sebuah Rumah Orang Tua-Tua. Saya dapat bantuan sejumlah wang daripada seorang sahabat meminta saya beli dan sampaikan barangan keperluan tersebut kepada orang miskin.

Jadi saya pun belilah kain pelekat, kain batik, beli roti dan macam-macamlah saya beli, saya pun pergilah Rumah Orang Tua-Tua, tak payah sebutlah di mana.

Disambut dengan ciuman dan pelukan dari seorang perempuan tua

Sampai saja kereta saya di perkarangan Rumah Orang Tua-Tua, tiba-tiba ada seorang perempuan tua berlari dari asrama orang tua-tua tu mai dekat saya.

“Yea, yea.. Anak aku datang, anak aku datang, seronoknya anak aku datang..”

Saya tak kenai dia siapa, dia mai peluk saya, dia cium saya. Orang tua tu kata..

“Nak.. Kenapa tinggal mak kat sini nak, mak nak balikkkkkk.. Mak rindu dekat rumah..”

Saya waktu tu.. Ya Allah.. Saya kata..

“Makcik..”

Saya pegang saya tengok muka dia, dia kata.

“Sampai hati hang tak mengaku aku ni mak hang.”

Saat roti disuap, air matanya meleleh leleh

Saya boleh bayang perasan waktu tu dia rindu sangat pada anak dia, saya berlakon depan dia, saya kata.

“Mak, Maafkan saya mak ye..”

Saya pegang tangan dia saya bawa pi duduk atas kerusi, saya ambik roti saya suap ke mulut dia.

Cuba bayangkan hati ibu yang rindu kepada anak ini bila kita ambik roti kita suap kat mulut dia, apa perasaan dia? Apa perasan kita?

Semasa saya menyuap roti, air mata dia meleleh leleh, dia pegang tangan saya, Subhana Allah. Saya dapat rasa bagaimana perasaan rindunya kepada anak dia.

Dirayu rayu jangan ditinggalkan, akhirnya dibawa balik

Bila saya nak balik dia pegang kaki saya dia kata..

“Nak.. Jangan tinggai mak nak, mak nak balik, mak nak balik..”

Akhirnya saya minta kebenaran dengan pihak pengawasan di situ. Check-check tengok rupanya dia ada anak 5 orang. Anak dia yang sulung bergelar Tan Sri, orang memang kaya, orang ada nama, hebat orangnya.

Saya waktu tu nak balik, dia pegang baju saya dan dia kata nak ikut saya balik, saya kata takpa lah, jomlah jomlah.. Saya isi borang apa patut semua.

Ringkaskan cerita, saya minta pelepasan untuk bawa balik selama 5 hari saja.

Bila balik rumah saya, Sembayang Subuh saya jadi Imam dia sembahyang di belakang, saya baca doa, saya tengok air mata dia jatuh. Lepas tu saya pi salam dia, saya cium tangan dia dan saya kata..

“Mak.. Maafkan saya mak yeee..”

Waktu tu saya tak dak mak dah, tapi saya bayang ini ibu saya, sebab dia rindukan pada anak-anak dia.

Pelik, ‘mak’ sudah mula melapik tangan bila bersalam

Duduk hari ketiga di rumah saya, waktu Sembayang Isyak, selesai doa saya nak pi salam dengan dia, tetiba dia lapik tangan dia dengan kain tudung, baru dia salam.

Saya kata..

“Mak.. Kenapa mak lapik tangan, dua hari dah mak salam, mak tak lapik tangan dengan saya. Kenapa hari ni mak lapik tangan?”

Dia kata..

“Ustaz.. Kau bukan anak saya ustaz ye..”

SubhanAllah. Tiba-tiba dia sebut nama saya “Ustaz”. Saya kata..

“Kenapa mak panggil saya ustaz? Saya anak mak..”

Dia kata..

“Bukan.. Kalau anak saya dia tak akan buat macam tu, kalau anak saya dia tak akan jadi imam saya, kalau anak saya dia tak akan suap saya makan..”

Bayangkan sahabat-sahabat perasaan seorang ibu ini, tiba tiba saja dia menangis, saya pun pegang dia, saya peluk dia, saya pun menangis, saya kata..

“Mak.. Walaupun mak bukan mak saya tapi saya sayangkan mak sebagai ibu saya sendiri..”.

Saya pegang tangan ibu ini.. Walaupun dia bukan mak saya tapi saya tahu hati dia rindu sangat dekat anak dia, waktu tu saya pandang wajahnya, saya kata..

“Mak.. Walaupun ibu sebenar saya telah meninggal dunia, tapi mak boleh ganti tempat ibu saya, mak duduklah di sini..”

Pesanan terakhir sebelum ‘pergi’

Waktu nak makan saya suapkan nasi ke mulut dia, dia muntahkan balik makan dari mulut dia, saya tanya..

“Kenapa mak?”

Tiba-tiba saya tengok air muka dia pucat, saya angkat dia, panggil ambulan hantar dia ke hospital.

Waktu dia di hospital, saya ambik kepala dia saya ribakan mak ini, dia pegang tangan saya dia kata..

“Ustaz.. Kalau saya mti, tolong jangan bagi tahu sorang pun anak saya, kalau anak saya tahu saya mti, jangan bagi tahu di mana kubur saya, kalau dia tahu di mana kubur saya jangan izinkan dia pegang batu nisan..”

Saya pegang dia saya kata..

“Mak.. Jangan cakap macam tu mak..”

Isteri saya menangis di sebelah, anak saya menangis di sebelah pegang dia. Kami pegang dia..

“Mak.. Jangan cakap macam tu mak, jangan mak..”

Dia geleng kepala rupa-rupanya itulah saat penghujung hayat dia, akhirnya dia pun meninggal di atas ribaan saya di hospital.

Dia meninggal dalam pelukan saya, saya doakan Makcik Hajjah khalijah ini rohnya mudah-mudahan bersama Salafusoleh.

Sahabat-sahabatku, sesiapa yang masih ada mak tolonglah taat pada mak, jangan derhaka pada mak kita, jangan tinggal dia di Rumah Orang Tua, mak kita sakit kita jaga dia, picit kepala mak kita..

Sahabat-sahabat cuba tanya mak kita..

“Siksa dak mak mengandungkan saya dulu? Siksa dak mak melahirkan saya dulu?”

Tanya mak kita sahabat-sahabat sekalian.. Kalau kita tanya sudah tentu air mata mak kita akan jatuh, sebab tu sahabat sahabat suapkanlah makanan pada mak kita..

Anak sulong ingin saman

Sahabat sahabat semua.. Selepas daripada kematian makcik ini, sampailah berita kepada anaknya yang sulong, anak dia terus telefon saya..

Apa anaknya kata pada saya..

“I akan bawa you ke makhamah, I akan saman you sebab you bawa keluar mak I dari Rumah Orang Tua-Tua”

3 tahun dia letak mak dia di Rumah Orang Tua-Tua, dia tak pergi tengok, sebab tu mak dia rindu tak boleh beza saya dan anaknya..

Akhirnya saya tunggu, tunggu punya tunggu tidak ada saman hampir setahun lebih. Saya pergi ceramah di Masjid di Gombak, selesai saya ceramah datang seorang lelaki peluk saya.

Didatangi anak sulongnya dalam keadaan menangis

Menangis dalam masjid, orang dalam masjid hairan, sebab apa ni, saya tanya pada dia..

“Pasai pa ni? Ada masalah apa ni..?”

Dia berkata dalam keadaan menangis..

“Ustaz.. Tolong bagi tahu di mana kubur mak saya ustaz? Tolong bagi tahu di mana kubur mak saya?”

Saya kata..

“Kenapa hari ni baru tanya kubur mak kamu?”

Dia kata..

“Tolonglah ustaz.. Saya nak jumpa mak saya ustaz, sayalah orang yang bergelar Tan Sri yang nak saman ustaz hari tu. Saya sekarang ni papa kedana ustaz, isteri saya mati kemlangan, rumah banglo saya bank dah tarik, kereta mewah saya semua bank dah tarik, tinggal satu ja, kereta kancil..”

Dibawa ke kubur, si anak sulong terjatuh dan menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Saya berkata..

“Saya boleh tunjuk kubur mak kamu, tapi dengan satu syarat, kamu jangan pegang batu nisan mak kamu..”

Sampai saja di tanah perkuburan, tak sempat saya nak turun, dia turun dulu, saya tengok depan mata saya sendiri, dia jatuh tersungkur tangan dia menjadi hitam, mulut dia tarik sebelah yang tadi pada awalnya, tangan dan mulutnya elok sambil memanggil-manggil..

“Ibu.. Ibuuu… Ibuuuu..”

Tiba-tiba saya angkat dia tak jauh dari kubur ibunya belum sampai lagi ke kubur ibunya, dia dah hembuskan nafas terakhir berhampiran kubur ibunya..

Allahuakbarrrrrrrrrrrrr…

Mengucap panjang saya.. Allah SWT tunjuk di atas dunia lagi balasan anak yang derhaka pada ibu dan ayah.

Semoga kisah ini menjadi pengajaran di luar sana, ambillah iktibar dari kisah di atas.

“Dan apabila mata ibumu sudah tertutup, maka hilanglah satu keberkatan disisi Allah, iaitu doa seorang ibu”

Klau btol sayangkan mak korang, tolong share kisah ini.

Reaksi warganet

Tinjaun kami di ruangan komen mendapati kebanyakkan warganet menyatakan rasa sedih dan terkesan selepas membaca kisah yang dikongsikan ini. Lihat apa kata mereka.

Kalaivani Mogan –Terima kasih atas nukilan yg boleh dijadikn teladan kepada manusia. Harap gelintir masyarakat dapat menghargai pengorbanan orang Tua kita.

Shahida Rahman –Doanya mereka tiada hijab, kasih sayang mereka tidak mungkin dapat dibeli. Rindu yang tiada penghujung. Al fatihah buat aruwah bapakku..

Nur Aen –Sebak baca nukilan ini, kita manusia yang hina selalu terleka selalu lalai, harap harap dapat la sentiasa membahagiakan ibu tercinta, insyaallah.

Tora Bora –Siapa yang hantar mak ayah dia dekat rumah orang2 tua ingat sikit esok korang2 pun akan tua jika dah berjaya atau kurang kemampuan ke jaga lah mereka.

Jangan jadi anak yang mengenang budi. Sejahat2 aku orang tua minta buatkan sesuatu aku tunai kan juga takut nanti mnyesal Di kemudian hari..

Rossalina Ahmad –Betapa siksanya menanggung rindu. Alfatihah, semoga aruah ditempatkan dikalagan orang2 yang beriman. Aamiin yra

Sumber : Penang Kini

Tidak dapat kami pastikan samada kisah yang dikongsikan ini adalah kisah benar atau rekaaan semata mata.

Namun ambillah ia untuk dijadikan tauladan dan pengajaran buat kita. Kongsikan, moga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *