Terkejut jumpa kereta sndiri di trafik light. Terus tanya suami, terkedu dia nak jwp siapa perempuan yg drive.

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Harap semua dalam keadaan sihat.

Kisah saya begini. Tahun 1996 saya telah berkahwin dengan Azim setelah berkawan selama 4 tahun. Awal awal kahwin semuanya ok, normal sepertimana pasangan baru berkahwin yang lain.

Saya menantu sulung. Mertua saya sangat sayangkan saya. Setahun kawin dapat anak perempuan, cucu sulung belah suami. Bapak mertua saya terlalu gembira macam dapat emas. Dua tahun lepas itu saya dapat pula anak no 2, lelaki.

Kehidupan saya suami isteri bahagia, suami banyak membantu kerja kerja rumah jaga anak. Kami sama sama kerja kilang pendapatan pun alhamdulillah ok. Lepas dapat anak no 2 baru kami mampu untuk beli keta.

Tahun berganti tahun tiba tiba saya nampak perubahan pada suami. Dia mula pasang badan, rajin ke gym, dah pandai pakai minyak wangi tapi saya tak pernah curiga. Saya tak pernah cek handpone suami atau bag duit dia.

Tapi satu hari Allah nak tunjuk ketika saya balik rehat tengahari saya nampak kereta saya di trafic light. Tapi masa balik rumah tengok suami ada tengah tido. Masa tu saya tak berani drive kereta walau ada lesen. Kereta pulak manual jadi saya pergi kerja bawak moto saja.

Saya desak suami tanya siape yang bawak keta tu. Akhirnya dia mengaku itu teman wanita nya. Ya Allah macam nak luruh jantung. Lepas dari itu rumah tangga kami tak pernah aman asyik gaduh saja.

Selama ini saya layan suami macam raja, makan minum, kain baju, layanan tempat tido semua tip top. Tapi kenape cari lain. Alasan dia terjebakkk… Mudahnya, saya bukan teruk sangat pun walau beranak dua badan masih slim. Terjaga luar dalam.

Azim kata saya tak de kurang. Tapi kenape dia cari lain.

Tahun 2004 kami berpisah tapi seminggu lepas itu rujuk semula, saya terima sebab masih sayang dan anak anak masih kecil ketika itu.

Tahun 2006 saya dapat sorang lagi anak lelaki. Saya pikir dah dapat anak lagi semua akan berakhir antara Azim dan perempuan tu tapi saya silap.

Anak umur setahun mereka pergi bercuti seminggu ke Bali. Azmin tipu saya kata pergi kursus di Nilai. Tapi Allah maha kaya akhirnya saya tau jugak. Perang lagi dan perang.

Boleh pula mertua minta saya bersabar. Saya akur sebab mertua memang sebelahkan saya.

Tahun 2010 sekali lagi suami lepaskan saya melalui sms. Ketika itu anak dah tiga sedang membesar. Seminggu lepas itu kami rujuk semula. Memang saya bodoh sangat sangat tapi semua demi anak.

Orang sekeliling kata saya bersabar tak bertempat. Semua sebab anak saya tak de pikir lain. Anak anak dan anak. Keluarga saya sangat marah terutama ayah saya.

Lepas rujuk semula, Azim layan saya dengan lebih baik. Kami beli rumah, Azim hadiahkan saya kereta.

Apa saja saya nak dia tunaikan, selalu puji puji saya cantik, baik dan macam macam lagi. Saya pun cool lalui hadap dengn tenang. Tiba tiba saya terima surat nikah Azim. Isteri barunya pos setelah 6 bulan mereka nikah.

Isterinya marah sebab Azim hari hari dengan saya. Kali ni saya dah pasrah. Jika ini jalan hidup saya, saya akui saja. Saya tak pernah serbu pihak sana tapi yang sana suka provok saya. Suka call saya, cakap Azmin begitu Azim begini..

Azim buruk burukkan saya kata saya begitu saya begini. Saya telan saja semuanya, tetap layan Azmin macam biasa. Hingga lah akhirnya terjadinya perbalahan besar antara saya dan Azim..

Malam itu jam 2 pagi Azmin melangkah keluar tinggalkan rumah pergi ke rumah isteri barunya. Sebulan Azmin langsung tak balik, walaupun rumah kami dekat saja. Anak demam demam sebab rindukan dia. Saya rayu dia balik. Saya mohon maaf tapi dia tetap tak nak balik.

Hari hari saya menangis. Saya rindu dia, saya sedih tengok anak sakit. Saya tak de kekuatan untuk lalui hidup sendiri… Tapi Allah sayangkan saya. Mulai hari itu setiap malam saya buat solat tahajud. Mohon kekuatan pada Allah. Maha besar kuasa Allah.

Akhirnya saya dapat kekuatan yang luar biasa. Saya bangun dari kesedihan. Saya jaga anak baik baik. Kerja macam biasa. Diam diam saya ke mahkamah syariah mohon perpisahan. Terkejut Azim bila dapat surat dri mahkamah, sehari sebelum ke mahkamah Azim pujuk saya jangan berpisah dengan dia, tak sanggup kehilangan saya.

Azim kata saya lebih cantik dari isteri barunya, saya lebih kurus saya pandai masak, pandai jaga anak, pandai jaga hati mak bapak dia tapi semua dah terlambat. Hati saya dah tertutup buat Azim.. Di mahkamah Azim enggan lepaskan saya, alasan terlalu sayangkan saya.

Tapi hati saya dah kering, saya lantik peguam. Akhirnya lepas 6 bulan segalanye terlerai. Saya tak nak tanggung dosa bergaduh dengn suami hari hari, marah marahkan suami. Tak nak brdosa gaduh dengn istrinya. Saya beralah. Lepas perpisahan Azim desak untuk bersama.

Hari hari datang rumah alasan anak. Tapi anak anak semua dah tak kisah lagi. Selama setahun saya solo hampir setiap hari Azmin ganggu saya. Isterinya mengamok serbu saya tapi saya memang tak layan. Akhirnya saya bertemu jodoh dengn lelaki bujang yang muda 10 tahun dari saya..

Azim sangat marah bila saya berkahwin dia serang pula suami saya. Azmin kata kenape bujang nak sangat kawin dengan janda anak 3 tapi suami saya sangat matang. Tak cakap banyak bawa saya pindah jauh dari Azim..

ALHAMDULILLAH saya gembira bersama anak anak yang dah remaja. Suami yang memahami. Benarlah orang kata kawan lama atau kahwin dah lama tak kan menjanjikan kebahagiaan dalam rumahtangga.

17 tahun perkahwinan pertama saya hancur begitu saja akibat orang ketiga. Kini saya dengar bekas suami seperti orang gaji isteri dia perlakukan. Ini lah yang di namakan KARMA.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *