Isteri pilih cincin belah rotan 400 lbh. Aku suruh ambil rantai 6k. Tambah lagi gelang 2k lebih. Sejak itu rezeki mencurah

Foto sekadar hiasan.

Sejujurnya, 9 tahun pertama perkahwinan kami, sebentuk cincin emas murah pun tak pernah aku hadiahkan.

Dan puan isteri aku tak pernah merungut. Tak pernah memujuk, jauh sekali merayu meminta. Kerana dia tahu kemampuan aku.

Hampir 10 tahun berkahwin, anak nak masuk 4 dah, aku tak pernah bawa keluarga aku melancong ke mana mana. Sekadar ke pasar malam, ke supermarket dan tepi pantai sahaja.

Kawan kawan dia, adik beradik, saudara mara pakat tayang emas baru, puan isteri senyum dan diam sahaja. Sekali pun tidak pernah meminta minta.

Saat orang lain melancong ke sana ke sini waktu cuti, kami hanya balik ke kampung. Paling kuat pun ke Pantai Batu Buruk tengok ombak. Anak nak naik kereta kuda pun tak boleh.

Mahal. Ayah tak mampu. Kita tengok saja nak ya. Nanti ayah ada duit kita naik.

Anak anak ajak pergi pulau, duduk resort dan mandi kolam pun ibunya akan bisik kat anak,

“Arshad, Asyraff dan Amar doakan tau. Agar rezeki ayah mencurah. InsyaAllah bila ada rezeki ayah bawa kita. Doa sungguh sungguh”.

Aku yang mendengar hujung telinga ini terkoyak teruk emosi dalaman. Cuma tak luahkan sahaja. Dalam jiwa, menangis berkoyan air mata.

Rasa loser gila. Rasa tak berguna. Rasa bukan seorang suami dan ayah yang baik untuk isteri dan anak anak.

Aku nak sediakan segala. Aku nak tunaikan apa jua permintaan puan isteri dan anak anak. Tapi aku tak mampu.

Gaji diploma, duduk di kota raya. Dengan bebanan hutang peribadi, hutang kereta, hutang rumah, bukan cabaran kecil.

Tolak itu tolak ini, balance tak sampai seribu. Nak kena berjimat sampai akhir bulan. Silap percaturan pasti kena berhutang. Sekali berhutang, akan efek perbelanjaan bulanan seterusnya pula.

Nak bayar roadtax terpaksa main kutu rm50 sebulan. Minta tarikh hari roadtax mati. Aku rm50, puan isteri rm50. Sekali tayar botak, tabung haji jadi penyelamat.

Tabung haji potong rm50 sebulan tak pernah simpanan cecah RM1k. Kejap kejap cucuk, kejap kejap cucuk.

Semua peluang kerja aku buat. Jual simkad, jual air, jual kasut, pelayan kedai makan. Semua aku rembat.

Aku pernah listkan dua tahun lepas, aku buat 16 kerja berbeza untuk mengubah ekonomi keluarga. Pendek kata, asal halal aku akan buat. Penat tolak ke tepi.

Pulang sekolah jam 7 malam, jam 8 malam lepas solat maghrib terus keluar pergi jual kasut bundle. Pulang jam 4 pagi. Dapat la gaji RM30 satu malam. Kadang tak ada pelanggan, tak ada gaji.

Pulang kepenatan, esoknya perlu ke sekolah lagi. Habis musim kasut jadi pelayan kedai makan. Kadang dapat gaji RM10-RM30, kadang dapat makan free tanpa gaji. Pun kerja malam dari jam 8 pagi hingga 3 pagi.

Mujur aku mengajar petang masa tu. Lepas Subuh sambung tidur. Bangkit jam 11 pagi bersiap ke sekolah pula. Begitu rutin bertahun lamanya.

Sedikit demi sedikit aku menabung. Sedikit demi sedikit aku menyimpan. Aku punya hasrat dah lama. Lama sangat sangat.

Nak hadiahkan isteri barang kemas. Nak bawa anak melancong puas puas.

9 tahun bukan tempoh singkat. Bukan sedikit perit, luka, dan airmata yang aku tahan dan telan sendirian selama ini.

Akhirnya, pada anniversary kami ke sembilan pada Jun tahun 2018, buat kali pertama aku memimpin tangan ini; tangan yang aku nikahi 9 tahun lalu masuk ke kedai emas untuk memilih apa jua barang yang dia suka.

Terkejut, terharu puan isteri usah cerita. Hampir saja airmata tumpah dalam kedai emas kerana beliau tak sangka aku nak bawanya masuk ke kedai itu.

Pun masih, betapa setia dan memahaminya seorang isteri. Bilamana aku minta untuk pilih barang kemas kesukaan dia cuma memilih sebentuk cincin belah rotan yang harga lebih kurang RM400 sahaja.

Betapa beliau risau akan membebankan aku. Betapa beliau runsing aku tidak bersedia untuk itu.

Hari tersebut, aku suruh ambil rantai emas harga lebih 6k. Geleng kepala dia tengok harga, siap suruh trade in rantai lama.

Aku senyum dan larang trade rantai lama. Sayang. Bahkan aku suruh pilih seutas lagi gelang emas lebih 2k harga.

“Ambillah. Abang dah bersedia lama untuk saat ini. Abang menahan diri dari berbelanja, abang menyimpan, abang main kutu, abang berjimat cermat bertahun tahun hanya untuk hari ini.

Usah risau. Semua dalam kawalan”.

Saat tu je bergenang mata puan isteri lantas meramas erat tangan aku. Tuan kedai terkebil kebil saja melihat situasi kami.

‘Drama apakah ini?’ agaknya itu yang bermain di dalam kepalanya. Hahaha

Dari hari itu, dari tarikh itu, Tuhan mula melorongkan rezeki mencurah curah. Apa saja aku buat, alhamdulillah berjaya.

Datang seorang demi seorang kawan, mereka yang berjaya tunjukkan jalan dan buka peluang untuk aku terus maju jaya.

Agaknya inilah rezeki yang orang selalu sebut, rezeki belanja untuk isteri. Dalam rezeki suami, terselit rezeki isteri.

Bahkan mungkin berkat doa anak anak yang memohon penuh tulus agar Tuhan buka jalan rezeki untuk ayahnya semata mata mereka hendak tidur hotel dan mandi kolam seperti keluarga lain.

Dan tanggal Disember 2018, setelah gigih menyimpan, akhirnya buat pertama kali aku mampu bawa anak isteri, mak mertua dan adik adik ipar melancong ke Kundasang, Sabah.

Kawan kawan…

Jika hari ini kalian belum berjaya, jika hari ini kalian belum mampu, jangan pernah menyerah kalah.

Terus usaha dan usaha sahaja. Terus yakin dengan doa dan sedekah. Dua senjata ajaib yang tak mampu mana mana saintis di dunia rungkai kesannya.

Aku menulis hari ini bukan untuk menunjuk nunjuk. Jauh sekali nak bercerita aku dah berjaya, kaya dan seumpamanya.

Sehingga hari ini aku masih gigih berusaha untuk mengubah nasib diri. Sehingga hari ini aku masih banyak menahan diri dan menyimpan untuk masa depan.

Aku belum berjaya. Tapi aku sedang berusaha ke itu. Aku tak pernah berhenti walau sekali. Aku masih gigih dan berjuang, bukan goyang kaki bersenang lenang.

Semoga sedikit perkongsian ini membuka mata dan memberi inspirasi kepada mereka yang ingin mengambil ‘isi’ di dalam tulisan ini.

Aku doakan kalian semua akan berjaya dan terus maju jaya. Doakan aku juga ya.

Ingatlah firman Allah,

“Tuhan tidak mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri yg mengubahnya”.

Hidup ini keras dan memeritkan bagi sebahagian kita. Jangan mengalah, sentiasa bangkit setiap kali jatuh, jangan lupa sedekah dan doa, pasti akan ada jalan terbuka luas terbentang di depan sana.

Ribut yang paling dahsyat pun pasti akan berhenti. Dan sebaik ia berhenti, muncullah pelangi. Begitu juga ujian hidup ini.

Terus kental bertahan. Bahagia dan kejayaan sudah menghampirimu. Yakinlah!

#MFS

– Sesudah ribut, hadirnya limpahan kasih Tuhan

Reaksi warganet

Delaila Ali –
Cikgu, kami masih belum merasa masuk kedai emas kecuali nak kawin 18 tahun dulu. Itupun takde dah, tergadai. Tapi Alhamdulillah, suami kami baik, anak anak kami baik baik.

Kami makan pakai apa yang ada, suami kami rajin usaha untuk kami sekeluarga. Doakan mudah mudahan kami sekeluarga juga bertambah rezeki dan aman sejahtera hingga ke akhirnya ya.

Atikah Mohamad –
Penulisan dia walaupun panjang berjela. Tapi aku tetap baca smpai habis. Walaupun aku jenis orang yang tak suka baca benda panjang2. Maybe sebab penulisan dia jelas, tiada ayat yang susah nk faham, ringkas dan padat. Ye la, penulisan seorang guru barangkali. Btw penyampaian mesej memang terbaik.

Siti Benazair –
Bgus lah jadi suami yang baik, ada juga suami yang tak bagi nafkah untuk isteri dia. Barang keperluan, kegunaan harian, pencuci semua ada isteri beli sendri. Dari situ nak suruh isteri hormat suami lupakan ja lah. Tanggungjawab pun tak jalankan, nak suruh orang hormat plak. Ada juga lelaki macam tu zaman sekarang, takdir.

Paklong Izam –
Suami yang terbaik adalah seorg suami yang mampu berusaha untuk memberikan apa sahaja yang isterinya mahukan…

Dan isteri yang terbaik pula adalah seorg isteri yang tidak akan meminta minta dari suaminya.

Salma Ali –
Tak pernah jugaklah dapat emas dari duit suami. Faham dan tahu setakat mana gaji yang dia ada. Kita wife yang bekerjaya saling topup apa yang kurang. Tak kesah pun tak dapat.

Tapi duit sendiri, kadang kadang tu rewardkan jugak untuk diri sendiri. Hahaha. Lantak pi lah, asalkan tiap bulan dengan gaji sendiri ada reward diri sendiri, walaupun tak dapat duit dari suami.

Suhaili Abu Kassim –
Ya, itulah perkara yang diidamkan oleh semua pasangan yang bersetuju untuk mengikat satu perhubungan perkahwinan.

Sekiranya harta kekayaan yg diutamakan pasti bukan suami yang biasa biasa dipilih. Suami yang sedia maklum tiada harta kekayaan dari awal lagi.

Tetapi sesebuah perkahwinan dibina atas suatu ikatan kepercayaan, kejujuran dan nilai kasih sayang yang tidak berbelah bahagi dalam membina sebuah keluarga yang sakinah, mawaddah dan warahmah. Bak kata,

“suami yang mencorak isterinya dan isteri adalah hasil daripada sikap suaminya” sabda Rasullah s.a.w…”sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu semua adalah orang yang paling baik terhadap isterinya…..”

Sumber : Mohd Fadli Salleh

Moga menjadi teladan buat kita semua

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *