Pelik mak ayah tak cerrai2. Bertahan sekadar tambahkan dosa. Kami lbh rela tgk mereka bercerrai

Foto sekadar hiasan.

Nama aku Hawa (bukan nama sebenar). Aku terpaksa guna alternatif untuk luahkan dekat sini sebab dah tak tahan untuk pendam. Siapa yang aku suruh bercerrai?

Bukan untuk aku sebab aku belum kahwin. Yang aku suruh bercerrai adalah mak dan ayah aku.

Ya betul, aku lihat terlalu banyak kesalahan dan kekhilafan dalam rumah tangga mak dan ayah aku sehingga effect kepada anak anak.

Dari aku kecil sampai laa aku dah besar sampai dah cukup umur untuk kahwin masalah rumah tangga mak ayah tak pernah aman. Saksi nya adalah kami anak anak.

Sampai kan aku dah habis air mata dah habis rasa kecewa sampai tahap aku dah tak kisah apa nak jadi dengan diorang.

Masalah utama adalah berpunca dari ayah aku sendiri. Ayah aku dari dulu lagi suka main perempuan.

Sejak umur aku 11 tahun aku semakin faham kenapa mak ayah aku gaduh. So dari tahun ke tahun aku semakin faham rupanya ayah aku selalu tukar perempuan. Aku, kakak aku semakin jadi benci ayah kami sendiri disebabkan tu.

Dia tak pernah ada masa dan bagi aku dia tak pernah nak faham anak dia. Semakin aku besar semakin aku tak kenal dengan perangai ayah aku sendiri.

Mak sudah bersabar untuk jangka masa yang lama. Kalau kita tengok sekarang kantoi curang memang isteri terus minta cerrai tapi macam mana mak aku boleh tahan?

Ayah tak pernah jalankan tanggungjawab dia. Bil api? Bil air? Tak pernah tanya berapa setiap bulan. Ajak pergi jalan jalan tak sampai 15 minit keluar dah nak balik. Kecewa aku sungguh kecewa

Masalah jadi semakin buruk sehingga sekarang sebab tahun ni aku dapat tahu ayah aku sudah kahwin lain. Semasa aku dekat universiti mak dah bagitahu yang ayah sudah kahwin tapi tak lama lepas tu cerrai tapi tahun ni dia kahwin sekali lagi.

Tapi ini lagi teruk sebab untuk seminggu hanya 1 hari je kadang kadang balik rumah. Tidak berlaku adil ! Memang tidak layak untuk jadi seorang lelaki.

Bagi pihak mak pulak bagi aku ada jugak salah bukan aku nak salahkan ayah aku sahaja tapi aku tahu mak jadi macam tu berpunca dari ayah sebab dia stress sangat.

Mak sering berkurung dalam bilik kalau dulu suka masak untuk anak anak sekarang dah takde mood untuk masak. Kalau dulu suka tengok drama tapi sekarang hanya tengok henfon dan check social media ayah dan betina tu.

Mak aku juga jadi semakin panas baran dengan anak anak sebab dia terlalu stress. Ya aku boleh nampak semua tu! Tapi mak kalau mak kecewa, kalau mak dah tak tahan nak hadap semua ni kenapa mak still nak teruskan?

Bagi aku mak dah hilang rasa hormat dekat ayah, tidak kah berdosa seorang isteri tidak hormat suami. Ayah pula sudah hilang tanggungjawab seorang suami dan ayah.

Sebab tu aku bagitahu terlalu banyak kesalahan dalam rumah tangga ni. Tapi kenapa masing masing bertahan hanya sekadar untuk tambahkan dosa? Kalau ikut kan rasa sayang aku rasa memang dah lama hilang.

Kami adik beradik rela tengok mak ayah kami bercerrai daripada kami tengok mak ayah kami saling gaduh dah kutuk sesama sendiri.

Sudahlah hentikan hubungan ni jika takde jalan lagi. Kami adik beradik terasa kesan dari semua ni, kami sudah hilang rasa hormat kepada mak ayah sendiri.

Macam aku sendiri terlalu trauma untuk pilih pasangan hidup takut aku dapat lelaki sama macam ayah aku. Maaf terlalu panjang luahan ni tapi ni pun tak cukup untuk aku cerita.

Sampai disini sahaja harap mak ayah baca.

Reaksi warganet

Dieya Zaki –
Mak ko ade FB? ko tagged je mak ko suruh baca confession ni. Kalau takde FB ko print confession ni letak kat bilik tidur mak ko.

Moga moga mak ko faham ape kehendak anak anaknye dan berhenti menyiksa diri. Ko kene yakinkan kat mak ko, single is better. Good luck sis.

Zairulhusni Wan Husin –
Cuba bahagiakan mak… Bawa jalan2l jalan, shopping ke. Biar dia rasa kalau berpisah ada yang bersama dengan ibu.. Mungkin ibu taknak bercerrai sebab sikap anak anak juga tidak menjadi dahan yang kuat untuk tumpang kekuatan.

Buktikan ibu tak keseorangan. Dalam keadaan sekarang, berbincang lah adik beradik dulu ape keputusan bersama. Luahkan perasaan sebagai seorang anak. Bagi ibu rasa yakin dan selamat walau tanpa ayah. Bercerrai bukan perkara mudah bagi seorang wanita. Good luck tt.

Nur Isha Hanim Salleh –
Untuk seorang perempuan move on bukan perkara mudah. Saudari sebagai anak kena jadi sumber kekuatan..

Dari cerita, ibu saudari kurang komunikasi, anak anak boleh dijadikan teman bicara. Ibu saudari perlukan sokongan. Saya sendiri menemani ibu ke biro guaman ketika umur saya 16 tahun..

Malah saya sendiri keluarkan simpanan untuk beli barang rumah ketika emak memulakan hidup baru setelah bercerrai. Cuma walau apapun perbuatan ayah saudari, dia tetap ayah. Kena juga berbuat baik. Bukan tugas kita menghukum kesalahannya, serahkan kepada Allah..

Intan Ariya –
Banyak kemungkinan kenapa mak masih bertahan.

1. Mak terlalu cintakan ayah.

2. Mak tak ada tempat bergantung selain ayah(terutama tempat tinggal setelah bercerrai).

3. Takut anak sedih dan tak terima.

4. Takut kepada pandangan masyarakat/gelaran janda.

5. Rasa tiada yang sokong dirinya.

Cakaplah elok elok dengan mak ye. Semua adik beradik tunjuk sokongan dan kasih sayang yang tinggi kepada mak.

Yang bekerja, supportlah dari sudut kewangan. Insya-Allah mak boleh bangkit dan mendapat hidup berkualiti di hujung usianya.

Nur Sumayyah –
Benar apa yang awak katakan. Jika perkahwinan tidak bahagia. Suami isteri asyik bergaduh dari anak masih kecil hingga anak dah meningkat dewasa.

Tiada lagi kasih sayang antara suami isteri. Tiada lagi kasih sayang dan hormat menghormati antara suami, isteri serta anak anak. Tiada tanggungjawab masing masing dalam rumah tangga..

Semua itu akan membawa kesan dan negative vibe untuk anak anak yang semakin meningkat dewasa.. Buat apa teruskan perkawinan andainya penuh rasa derita dalam kehidupan seharian..

Saling bergaduh setiap hari, memaki hamun hanya tambahkn dosa sahaja. Sedangkan dalam umahtangga itu adalah ladang pahala. Rugi dan rugi biar masa yg sepatutnya boleh membuatkan kita bahagia dan tersenyum tapi dipenuhi dengan derita semata mata..

Elok la bercerrai.. Seandainya itu mampu membuat seseorang itu bahagia..

Norizan Mamat –
Salam… Ada perkara yang dimomokkan dalam fikiran perempuan, lelaki sumbat sampai kita rasa perkara itu memang betul.

Contohnya, tak boleh minta cerrai. Bergegar tiang arasy (?). Kena terima p0ligami, kalau tak, dosa masuk neraka. Dan sebagainya.

Benda yang dimomokkan nilah kekadang buat perempuan fikir panjang sangat sampai ada yang dari anak sorang, hingga lapan, dok bertahan.

Samada kita memilih meninggalkan berbuat dosa setiap hari (tidak hormat suami), atau kita memilih untuk redha dan sebagainya tu sangat susah. Kena ada orang yang beri semangat serta kekuatan.

Kalau boleh, jadilah anak yang menjadi sumber kekuatan untuk mak. Tak kesah apa keputusan mak, sokong. Supaya dia tahu, jika dia rebah, ada yang akan sambut dia.

Semoga confessor baik baik saja…

Sumber – Hawa (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *