Bapa larang msuk U sbb miskin. Teruk aku kna pkul. Tup tup esoknya bapa beli handphone baru, mak beli emas besar gajah

Gambar sekadar hiasan

Hi assalamualaikum. Thanks admin approve. Confession ni just pasal pendapat peribadi aku ajelah ya. Sebab aku pun datang daripada keluarga miskin.

Ni bukan calang-calang punya miskin. Memang miskin yang melarat punya, sampai sedara-mara pun halau kalau aku dengan adik-adik aku datang rumah diorang.

Dipendekkan cerita, aku dah tersangat-sangat serik hidup susah. Mak ayah aku, dari aku kecik, hari-hari menyalahkan takdir sebab hidup susah.

Motor tak ada. Rumah buruk atap berlubang-lubang. Harap kebajikan masyaradekat ajelah yang dapat tolong kitorang. Kain baju pun harap orang yang bagi.

Kitorang memang tak mampu nak beli sendiri. Sampai aku nak masuk U pun bapak aku larang. Katanya, tak ada duit. Teruk aku kena pvkul sebab aku berkeras jugak nak masuk U.

End up, memang aku dapat juga masuk U course engineering. tapi mak bapak aku lepas tangan. Masa dalam proses aku nak uruskan kemasukan ke U, takde seorang pun yang pedulikan aku. Akulah yang terhegeh2 seorang2 uruskan semua.

Aku berlapar apa semua, diorang buat tak tahu. Tup-tup, aku dapat tahu bapak aku beli fon baru the latest edition.

Mak aku pulak beli gelang emas besau hawau punya. Tapi satu sen pun diorang tak hulur untuk aku masuk U. Pergh dasar lho parents yang sangat ^%*.

Mujur lepas spm hari tu aku ada kerja. So dapatlah jugak duit gaji tu aku guna untuk persiapan masuk U. And dekat u pun aku dapat ptptn. Pastu dapat zadekat apa semua. So alhamdulillah la.

Masa hari pendaftaran, aku pergi U pun seorang-seorang weh. Tak ada siapa yang hantar aku. Aku gamble je seorang-seorang naik bas.

Dari Utara semenanjung, merantau la seorang-seorang ke selatan tanah air. Time tu kalau orang nak culik aku pun memang line clear sesangat.

Okey, aku tak habis lagi sebenarnya ni nak cakap pasal kesan bila kau kahwin dalam keadaan diri kau miskin. Sorry aku nak balik semula pada cerita masa aku kecik.

Aku anak sulung. Membesar pun hadap kemiskinan ni ajelah. Adik beradik aku berderet dekat bawah aku. Semua peringdekat umur pun ada. Bayangkan betapa ramainya.

dekat sekolah, aku kena buli sebab beg sekolah buruk, baju sekolah lusuh. Tak ada siapa nak berkawan dengan aku.

Mak bapak aku, asal stress aje, akulah jadi mngsa pvkul. Sampai jiran-jiran tanya aku, aku kena dera ke dekat rumah. Badan aku setiap masa ada kesan-kesan lebam kena belasah. Kadang-kadang luka lama pun tak sempat baik, dah kena luka baru.

Aku dekat sekolah, memang sentiasa berusaha supaya lengan baju tak terselak. Sebab nak sorok kesan pukul dekat tangan.

Ada sekali tu, aku dihantuk kepala ke dinding semata-mata sebab aku lambat ambilkan cawan untuk bapak aku. Dinding batu okeyyyy, bukan dinding papan. Masa ni dekat rumah opah aku. Melayang aku berjalan lepas tu. Pening punya pasal.

Okey, cukup dekat sini. Untuk aku bagitau kenapa aku mesti rasa serik dengan hidup miskin ni.

Then aku pun membesar di dalam torture and brainwash tentang hidup miskin ni. Sekarang umur aku 29. Perempuan.

Tapi sampai sekarang aku tak nak kahwin. Mak bapak aku dah paksa2. Momokkan aku dengan macam2 mitos kalau aku kahwin lambat.

Tapi aku buat bodoh. Lagipun aku bukannya duduk dengan diorang dah. Aku dah duduk rumah asing. Tak adanya aku menyusahkan diorang pun kalau aku tak kahwin.

Bila dah terlampau serik hidup miskin, sekarang ni fikiran aku satu aje. Aku nak kerja sampai boleh keluar dari kemiskinan tu. Kalau nak kahwin pun, aku nak cari lelaki kaya aje.

Kalau rasa orang tu tak mampu bagi nafkah, tak mampu bayar sewa rumah, tak mampu itu ini, atau nampak macam nak menumpang duit gaji aku pulak, heh aku lebih rela membujang daripada kahwin dengan orang2 macam ni.

In fact, aku dah bersedia pun fizikal mental untuk membujang sampai mmpus. Kalau merasa hidup tua, dah tua nanti pandailah aku daftar masuk rumah orang tua.

Sekarang ni dedekat socmed, merata-rata orang tayang pasal kesusahan hidup diorang. Tunjukkan dekat masyarakat supaya masyarakat tolong diorang n simpati dekat diorang.

Diorang tunjukkan anak-anak diorang yang kecik, yang tak berbaju, yang kecik-kecik lagi dah terpaksa kerja. Berhenti sekolah apa semua.

Soalan yang timbul dalam kepala aku cuma satu aje. Kenapa dulu kau pergi kahwin kalau dah tahu diri tu miskin? Sebab takut buat zlna?

Aku bujang sampai sekarang. Okey aje. Memang aku cakap besar. Memang. Tapi kalau kau sendiri yang pergi layan prno hari-hari, siapa suruh. Kau sendiri yang sangap.

Jangan bagi alasan islam suruh kau kahwin. Islam dah highlight siap-siap, kalau tak mampu jangan kahwin.

Jadi? Kalau kau sampai membebankan masyarakat, sampai masyaradekat pulak yang kena tanggung kau makan minum, itu kira mampu lagi ke tu? Tolong jadi orang yang bertanggungjawab sikitlah weh.

Aku juga dimomok-momokkan dengan trend lelaki sekarang yang berangan supaya bila dah kahwin nanti, dia harap bini dia boleh tanggung dia pula. Atau paling kurang pun, nak bayar sewa rumah pun harap bini.

Barang dapur pun bini. Bini, bini, bini. Bini pergi kerja, balik rumah, bini lagi yang uruskan anak-anak, masak apa semua. Laki duk mengangkang main fon. Itu pun ada hati lagi nak kahwin ramai. Bagi aku, ini ciri-diri jantan tak guna.

Aku tak percaya dengan kata-kata ‘kahwin akan buat rezeki murah.’

Ramai gila manusia yang dah kahwin tapi kekal miskin.

Tolong sedar diri la weh. Tolong fikir masa depan sebelum kau nak kahwin. Kau tak kesian ke dekat anak-anak kau nanti, hidup susah memanjang.

Pastu kau stress membesarkan anak, kau ungkit pula semua jasa kau dekat diorang. Konon susu ibu tu tiada tara dalam dunialah. Kesakitan ibu waktu bersalin itu sakit yang paling sakit selepas sakit sakaratul maaut la. Kasih ayah mencari rezeki la apalah.

Habeh, dah kau sendiri yang syok pergi buat anak. Anak tu tak pernah minta pun kau lahirkan dia. Silap2, dia lagi menyesal sebab dapat mak bapak miskin macam kau. Sendiri sedap, sendiri tanggunglah.

Ini adalah aku. Inilah fikiran aku, kesan daripada brainwash dan torture yang dilakukan oleh pengalaman hidup miskin.

Sekian,

– Budak.takde.nama (Bukan nama sebenar)

Antara reaksi warganet :

Siti Nnoraini : Betapa peritnya kehidupan tt semasa kecil, didera mental & fizikal. Saya tak salahkan kamu kenapa berfikiran macam ni.

Miskin tak salah. Cuma corak pemikiran yang perlu diperbetulkan. Miskin – rumah buruk, baju buruk, makan bercatu – tapi bertanggungjawab, kuat berusaha, layan anak2 dengan berhemah, pentingkan pendidikan/ilmu, tidak mengapa.

Yang terjadi kebanyakan sekarang, miskin, tapi tak ada usaha untuk mengubah kemiskinan, mengharap bantuan dari orang ramai – tidak malu untuk minta sedekah. Melahirkan anak hanya untuk minta bantuan simpati. Rumah kotor, tidak terurus. Walhal miskin boleh sahaja kemas & rapi walaupun rumah buruk. Saya cukup benci melihat keadaan keluarga seperti ini. Maaf teremosi pula.

Semoga tt berbahagia dengan kehidupan sekarang tp teruslah berdoa kepada ibubapa dari jauh walau apapun yang mereka telah lakukan kepada tt.

~virtual hugs~

Linda Ghazali : Nasib baik anda menjadi seorang manusia yg berguna. Kalau nak berkahwin tak salah tp anak boleh dirancang. Jika tak mampu cukup setakat 1 atau 2. Setiap anak memang membawa rezeki jika ketua keluarga rajin mencari rezeki. Sy hormati pendapat anda. Hanya yg pernah berada di tempat anda yg fhm.
Semoga anda sentiasa berfikiran positiv

Siti Mukhlisah : Ramai anggap kawen ni mampu dari segi duit. Sebenarnye dri banyak segi. Paling utama mcm mana nak amanah dalam jalankan tanggungjawab. Emosi lagi. Bukan cukup duit. Kawen. Kena timbang tara semua segi. Lagi satu berubahlah sebelum kawen. Jangan harap nak berubah lepas kawen. Didik diri dulu sebelum kawen supaya jadi kebiasaan yang baik.

Boleh nampak kenapa tt mcm dendam dengan istilah perkahwinan. Contoh bertahun2 depan mata dia. Kita tak kat tempat dia. Memaafkan memang mudah nak lupakan paling susah. Mudah2an tt sentiasa dikelilingi insan yang baik2 tak kisah la jodoh ke kawan ke ape semua. Aminn

Sumber : iium confession

Leave a Reply

Your email address will not be published.