Dlu aku bwa suami interview naik kancil buruk, skrng dah naik pngkat dia cvrang dgn jnda anak 1.

Foto sekadar hiasan : Assalamualaikum pembaca budiman. Aku Lara Hannah (nama samaran), berumur 37 tahun & bekerja sendiri.

Pertama kali menulis di sini, sekadar berkongsi perjalanan hidup yang tidak pernah disangka akanku hadapi, namun kutetap masih mampu tersenyum disebalik ujian ini.

Graduated with law degree berbelas tahun yang lalu.cukup manis kenangan yang dilalui sepanjang di sana bersama teman-teman tersayang, lebih manis apabila berkenalan dengan seorang coursemate satu batch cukuplah aku kenalkan sebagai Dani (nama samaran).

Selepas beberapa bulan kenal, kami couple. Ya kalau aku sebutkan di sini nama sebenar kami, sudah tentu coursemate kenal sangat sebab kami antara sweet couple di kalangan batch kami, auch hahah.

Dani berpewatakan menarik, soft-spoken & agak introvert. Tapi dia sejenis yang agak rapuh, bila berdepan masalah dia bukanlah seorang problem solver yang baik & agak nakal in terms of selalu tuang kelas serta kurang focus dalam sesuatu perkara.

Akulah yang banyak memberinya semangat di kala dirinya down di atas masalah yang dia sendiri create contohnya kena marah dengan lecturer sebab absent. Ya lah, sayang punya pasal kan.

To cut it short, kami berkahwin pada December 2011. From that moment, Dani sah menjadi suamiku dan aku lah insan yang paling bahagia.

Akulah peneman setianya ke hulu ke hilir menaiki kereta Kancilku untuk apply kerja & interview here and there sehinggalah dia direzekikan lulus ujian & temuduga untuk menjadi pegawai.

Hari yang sama dia lulus, hari itu juga aku dapat tahu yang aku pregnant anak pertama kami. Alhamdulillah, Alhamdulillah.

Fast forward, kami menjalani kehidupan berumahtangga dengan bahagia & harmoni. Sangat jarang bergaduh, semuanya terasa indah belaka.

Dari anak seorang, dah jadi tiga pada Januari 2020. Dari berkereta kancil, kemudian Myvi, kemudian up lagi dengan 4WD. Dani juga telah beberapa kali dinaikkan pangkat.

Aku pula bekerja sendiri, senang nak ikut Dani pindah ke mana-mana bila arahan posting keluar. Seperti suami isteri yang lain, kami sentiasa support each other in terms of kerjaya, urusan rumah, anak-anak dan lain-lain perkara. Suamiku, sungguh aku sayang padamu.

Sehinggalah pada pertengahan tahun 2021, aku perasan Dani mula berubah. Berbulan-bulan dia dingin terhadapku & lebih banyak bersendirian. Dia seakan menjauhkan diri dari aku.

Bila bersembang tak pandang mata, bila aku datang untuk berborak terus dia buat-buat mengantuk, nak pergi kerja pun dah tak salam peluk cium macam selalu. Aku cuba berbaik sangka, namun curiga makin menebal.

Bila ditanya tentang perubahan dia, jawapan cliche yang aku dapat-penat, problem kerja, stress kerja, rasa tak sihat dan lain-lain.

Aku pula langsung tak dapat akses handphone dia, security handphone dia ketat, ada fingerprint, then ada password, and siap whatsapp locked. Aku clueless, tapi instinct menyatakan sesuatu.

Sehinggalah pada suatu malam pada 4 Oktober 2021, aku sudah tak mampu membendung perasaan. Aku menangis semahunya, Dani nampak aku menangis tapi dia langsung tak memujuk.

Lepas reda sedikit perasaan, aku menghampiri Dani dan dengan selembut-lembutnya aku bertanya, “Abang, siapa perempuan tu? ” Soalan tembakan rambang tapi mengena, dengan perlahan Dani menjawab “janda anak 1”.

Dinyatakan padaku bahawa dia tidak bahagia hidup denganku, dia bahagia dengan perempuan itu. Oh suamiku, sampainya hatimu.

Aku mula mencari maklumat tentang perempuan itu melalui klu-klu yang dinyatakan suami semasa pengakuannya. Aku berjaya mengumpul maklumat & menghubungi perempuan itu yang juga seorang pegawai. Tiada pengakuan dari si penyondol, hanya penafian semata.

Tapi boleh pula dia mengadu pada suamiku yang aku menghubunginya. Apalagi mengamuklah sang hero bila heroinnya diganggu.

Suami benar-benar marah padaku, katanya rakan-rakan pejabat sudah mengetahui isu dia berscandal. Aku disalahkan sebagai tidak pandai simpan rahsia rumahtangga sehinggakan orang tahu tentang itu.

Katanya disebabkan aku, nama & reputasinya sebagai pegawai yang berekod bersih telah tercemar. Amboi mudahnya baling batu sembunyi tangan, berak merata tapi orang lain yang terpaksa bersihkan. Aku kecewa, sungguh kecewa. Play victim kau ya.

From that moment, suami terus mendiamkan diri & sangat membenci diriku. Aku bersedih namun pada 11 Oktober 2021, aku cuba menjadi ceria kerana tarikh tersebut adalah hari lahir anak pertama kami yang ke sembilan tahun.

Namun segalanya ranap apabila pada tarikh keramat tersebut, aku menerima whatsapp dari suami yang menceraikan aku dengan talak satu.

Allahuakbar, kenapa harus tarikh tersebut yang dipilih untuk menceraikan aku? supaya mudah diingati?

Inikah balasan pengorbanan aku bertarung nyawa melahirkan zuriatmu 9 tahun yang lalu. Demi seorang perempuan penggoda yang baru dikenali kau talakkan aku pada hari lahir anak. Kau zalim, Dani.

Maka dari tarikh tersebut, bertukarlah status Dani dari suamiku bertukar menjadi seorang stranger. Dari seorang insan yang paling aku sayang, bertukar menjadi orang asing yang namanya sudah tidak mendetakkan dengup jantung ini.

Aku cuba memujuk, merayu untuk kami kembali bersama demi anak-anak namun hatinya sekeras batu. Beberapa kali rayuanku tidak diendahkan, kufikir cukuplah, aku punya maruah, aku perlu jalan terus ke hadapan.

Maka pada hari ini, di saat coretan ini ditulis, Dani sudah aku buang jauh-jauh walaupun sukar dan perit. Aku & anak-anak kini berada jauh dari dia, biarlah dia dengan bahagianya.

Dani, kau sudah menjadi orang asing dalam hidupku. Aku cukup kuat untuk bangkit mengutip serpihan hati yang telah kau hancurkan.

Selama ini akulah yang banyak mendorong kejayaanmu, semoga selepas ini dirimu tidak jatuh tersungkur di atas penganiayaan ini. Terima kasih untuk segalanya, Dani.

Untuk Dani, segala tuntutan-tuntutan selepas perceraian telah aku failkan di mahkamah syariah. See you in court.

Untuk si penyondol, tiada ruang kemaafan dariku untuk setiap titis air mata anak-anakku yang gugur disebabkan perbuatanmu. See you at padang mahsyar.

– Lara Hannah (Bukan nama sebenar)

Antara komen ntizen :

Netizen 1 : Orang yang mengkhianati hidupnya takkan tenang. Begitu juga yang merampas. Hidupnya tidak akan bahagia. Tambahan si lelaki tu menyakiti hati isteri, kita pun sedia maklum hukum menyakiti hati isteri. Biarlah sis, itu pilihan dia. Move on je dengan anak2. Tak perlu maafkan si perampas dan yang membiarkan dirinya dirampas tu. Biarkan, satu saat kifarah tu sampai, masatu tak berguna lagi. Sis berhak bahagia dengan anak2. Allah tu tak pernah tidur, teruskan berdoa. Doa orang teraniaya makbul sis

Netizen 2 : Tak apa hannah. Sekarang kamu masih marah kerana perpisahan masih agak baru. Satu hari nanti, hannah pasti gembira dan akan hilang segala amarah, segala sakit hati dan segala dendam. Tahu sebab apa? Sebab satu hari nanti hannah akan rasa bahagia sungguh tanpa dia. Rupa2nya selama jadi isteri dia, hannah tidak sebahagia setelah menjadi solo. Rupa2nya hidup dengan anak2 yg sentiasa di sisi kita sebagai ibu jauh lebih mendamaikan berbanding sewaktu ada dia. Lapang, tenang dan damai.

Malah satu hari nanti, perempuan yg hannah cop sebagai penyondol itu, akan buat hannah rasa ingin berterima kasih. Asbab kewujudan dia, hannah lebih bahagia dan tidak pening kepala melayan kerenah suami.

Insya-Allah, masa akan merawat semua. Kadang bukan setakat merawat luka je, tetapi turut memberi kita kulit, isi dan nafas baharu. Lebih seronok, riang dan gembira.

Percayalah hannah, Allah pisahkan kalian kerana Dia Maha Tahu perpisahan itu yg terbaik utk hidup hannah. Yakinlah, Allah beri pahit sekarang kerana nak bagi manis semanis-manisnya di masa hadapan.

~Pengalaman~

Netizen 3 : “Untuk si penyondol, tiada ruang kemaafan dariku untuk setiap titis air mata anak-anakku yang gugur disebabkan perbuatanmu. See you at padang mahsyar.”

Lara, bangkitlah kembali, InsyaAllah… Ada jalan yang lebih baik.Sakit memang sakit apatah lagi telahan org ke3 tu benar2 berlaku..

Dasarrrrrr jantan!

Bangkit demi anak, jangan lupa TUNTUT nafkah utk anak2..
Atau bagi saja hak penjagaan pada penyondol!!!!
Biar dia rasaaa ..

Tp faham..kalau seorang Ibu , anak2 kecik lagi memang payah nak buat keputusan macam tu kan..

Sumber : iiumc

Leave a Reply

Your email address will not be published.