“Gaji aku sebulan sama dgn gaji ciput kau dua bulan, senang ja aku bayar.” Suami bongkak lepas kerja oil n gas. Selama dia gj kecil, aku yg tanggung dia.

Foto sekadar hiasan : Hello pembaca sekalian! Saya Sunflower, seorang wanita bekerjaya P&P yang sedang dalam proses penceraian dengan suami saya akibat kewujudan penyondol.

Untuk pengetahuan semua, semasa mengenali saya, suami saya berpendapatan kecil jika dibandingan saya yang sudah stabil.

Setelah berkahwin, saya menampung segala perbelanjaan dia untuk belajar dan mengambil kos Oil &Gas yang mahal dan akhirnya pendapatan dia mencecah 5 angka sebulan. Ketika suami saya terkantoi curang dengan saya, saya rasa macam dunia saya dah berakhir.

Dia mohon dilepaskan kerana dia dah jatuh cinta dengan penyondol yang dia kenali melalu FB tersebut. Dia minta untuk bercerai dan berkata akan membayar semua duit yang dia pinjam dari saya.

“Gaji aku sebulan bersamaan dengan gaji ciput kau dua bulan lebih, senang ja aku bayar.” Betapa bongkaknya dia berkata-kata sedangkan gaji yang sedikit itulah yang menjadikan dia manusia berjaya sekarang.

Keesokkan harinya, saya cuba menghubungi penyondol tersebut namun gagal kerana dia sudah menyekat nombor saya.

Saya menghubungi tempat kerja penyondol tersebut dan menghantar surat aduan kepada HR tempat kerja nya. Selang beberapa minit, barulah dia menghubungi saya.

Dia mengatakan saya tidak professional kerana menghubungi tempat kerjanya dan saya sepatutnya saya berasa malu. Dia juga mengakui bahawa mereka sudah tidur bersama dan penyondol tersebut mahu saya berundur dari hubungan mereka.

Bukan itu sahaja, penyondol tersebut mengatakan bahawa suami saya curang kerana saya bukanlah isteri yang baik kerana saya tidak melayan suami saya seperti kawan dan saya tidak memahami suami saya seperti bagaimana dia memahami suami saya.

Ayat pertama yang keluar dari mulut saya pada ketika itu adalah WOW. Agak terkejut bahawa wujudnya seorang perempuan yang langsung tidak rasa bersalah malah menyalahkan isteri yang sah.

Keluarga mertua saya juga sudah mengetahui kecurangan anak mereka walaupun pada mulanya mereka tidak mempercayainya kerana suami saya menyangkal. Tapi, sudah semestinya saya dengan bijak sudah menyimpan semua bukti di hp suami saya ke email saya.

Saya serahkan bukti tersebut kepada mereka dan mereka mohon untuk saya bersabar.

Suami saya marah kerana saya memberitahu keluarganya dan dia mengatakan dia memilih perempuan tersebut berbanding saya kerana perempuan itu lebih memahami dia dan sentiasa menyokong apa-apa sahaja yang dia katakan.

Agak banyak kata-kata cacian dan maki yang dilontarkan kepada saya seperti fck, get lost, I hate you, pergi mampus etc. Namun, tiada satupun kata-kata makian daripada saya. Saya hanya ucapkan terima kasih dan berlalu pergi.

Saya pula dengan membawa hati yang dah berkecai berkeping-keping, saya terus menghilangkan diri.

Masa ini merupakan masa yang sangat sukar kerana saya tinggal keseorangan, tambahan musim PKP maka malam-malam memang fikir macam-macam. Adakah saya tak cukup cantik?

Tapi, jika tak cukup cantik, mustahil saya banyak peminat walaupun dah menjadi isteri orang. Skill memasak dan membuat kek juga tiptop berdasarkan testimonial keluarga dan kawan-kawan saya. Banyak lah yang bermain di minda sebab-sebab suami saya curang.

Kebanyakkannya, saya menyalahkan diri sendiri. Rasa nak ulang balik ke masa belum kenal dia pun ada. Menyalahkan takdir pun ada..

Saya pula anak yang patuh dengan keluarga. Setia terhadap suami. Dari segi kawan-kawan, saya selalu diundi sebagai kawan yang sangat baik oleh itu, saya mempunyai banyak kawan.

Sepanjang saya hidup, saya tak pernah ganggu hidup orang, so pada mulanya saya agak marah sebab diuji macam ni.

Setiap malam saya berdoa supaya hilangkan rasa cinta saya terhadap dia atau bangun tidur terus hilang ingatan pasal dia. LOL. Bila difikir balik macam bodoh pula sebab cuba mempersoalkan takdir Tuhan.

Setelah sebulan menghilangkan diri, suami saya menghubungi saya semula. Dia menghubungi saya menggunakan nombor telefon yang baru dan berkata mahu berbincang. Suami saya berkata andai dapat dia ulang balik masa, dia mahu ulang balik sebab dia menyesal.

Dia juga memberitahu bahawa sayalah wanita terhebat yang dia miliki dan semuanya salah dia, bukan salah saya. Dia mengatakan setiap kali dengan saya, dia rasa macam dia inferior sebab saya tahu banyak sangat benda daripada dia.

Saya pula seorang yang berdikari dan dia rasa kerdil jika disisi saya. Dia mohon untuk kami dua hidup baru bersama dan dia meminta saya untuk memberi masa untuk dia mengakhiri hubungan nya dengan wanita tersebut.

Selepas sebulan lebih berhubung secara bersembunyi tanpa pengetahuan penyondol tersebut, akhirnya saya memaklumkan penyondol tersebut. Saya beri semua bukti kepada penyondol tersebut. Rasa macam lawak kan?

Saya isteri yang sah, dia pula yang marah seolah-olah dia diduakan. Sudah semestinya suami saya marah kerana dia sudah terkantoi dan mereka berdua bergaduh selepas itu. Selepas kejadian tersebut, saya tidak lagi mengambil kisah pasal mereka berdua.

Baru-baru ini, suami saya berkata dia tidak berhubung lagi dengan penyondol tersebut tetapi berhubung atau tidak, saya akan tetap dengan keputusan saya untuk bercerai.

Dia masih whatsapp saya sehingga ke hari ini namun saya hanya akan membalas jika saya rasa ianya penting.

Saya juga masih mengekalkan hubungan yang baik dengan mertua saya dan mereka masih berharap agar kami berdua berbaik.

Ada satu ayat mak mertua saya yang saya akan ingat selamanya “Saya sayang kamu sama macam kamu anak saya sendiri. Walaupun nanti kali kamu tak bersama dia, kamu selamanya di hati saya.”

Ayat dari makcik dia pula,

“Kalau boleh saya taknak kamu dua bercerai. Tapi jika kekal bersama dengan dia membuat hati kamu sedih maka kamu buatlah yang sepatutnya.Cuma kamu jangan lupakan kami atau buang kami ya. Kami sayang kamu macam darrah daging kami sendiri.”.

Kini, saya banyak fokus dengan diri sendiri. Saya memperbanyakkan sedekah saya, banyak mempercantikkan diri sendiri.

Saya sememangnya masih mencintai dia tapi saya tahu, I deserve better. Masa dah terkantoi pun, banyak jugalah penipuan dia yang lain dah terbongkar.

Rasa macam kena scam juga lah sebenarnya. Semasa dia kembali mencari saya semula dan meminta maaf saya rasa itulah closure yang saya perlukan.

Dia mengaku sambil dia menangis yang dia yang tak bersyukur semasa dia memiliki saya dan segalanya sudah terlambat kerana dia rasa saya tak cintakan dia lagi.

I was never a bad wife after all. Instead, he said I was nearly perfect as a wife. Just that he needed to blame me just to justify his wrongdoings in order for him to feel better. I don’t know if I will be able to forgive him & her but I know I am moving forward without him.

And I feel so relieve that I didn’t viral her or attack her at her workplace in person even though at first that’s what I wanted to do but I didn’t because a woman should never lower her standard par to a slut.

At the end of the day, I kept my pride as a classy woman. Readers, wish me the best! Hopefully 2022, kes cerai kami dua selesai dia tak delay lagi.

Xoxo,

Sambungan Part 2 :

Saya nak ucapkan terima kasih kepada semua pembaca yang telah mendoakan saya dan memberi kata-kata semangat.

Saya sangat menghargainya dan rasa nak pos kuaci kepada tuan/puan atas doa kalian tetapi sebab kita tidak mengenali masing-masing maka saya titipkan kalian dalam doa saya.

Saya berdoa agar segala urusan tuan/puan dipermudahkan & dimurahkan rezeki.

Persoalan pertama adalah pasal hutang belajar yang berpuluh ribu itu.

Ya, dia sudah habis membayar hutang tersebut dan duit tersebut telah saya gunakan untuk urusan pembelian rumah pertama saya. Yeay! Mula-mula saya menagih dengan cara lembut.

Namun alasan demi alasan, membuatkan saya terpaksa menghubungi penyondol tersebut kerana saya tahu itu sahaja cara bagi dia membayar dengan cepat.

Semasa saya menagih hutang, saya mendapati bahawa dia memberitahu penyondol tersebut bahawa saya hanya mereka-reka cerita supaya mereka berpisah.

Maka, saya telah menghantar semua bukti seperti resit belajar dia kepada penyondol tersebut.

Ini menyebabkan penyondol tersebut merajuk dan mendesak suami saya membayar duit tersebut dengan kadar segera supaya kami tidak perlu berhubung lagi.

Untuk pengetahuan tuan/puan, pasal proses perceraian kami ini pun tak banyak yang tahu.

Jika orang bertanyakan kepada suami saya pasal saya, dia akan jawab saya tak dapat balik kampung kerana sibuk bekerja.

Tambahan pula, jarak kerja saya dengan kampung halaman suami saya 4 jam & dia pula kebanyakkan masa berada di laut.

Dulu, sebelum suami saya curang, saya selalu menjenguk keluarga mertua saya dan bermalam dengan mereka walaupun suami saya berada di laut.

Disebabkan ketiadaan saya yang agak lama menyebabkan makcik-makcik dia selalu bertanyakan saya dan meluahkan rasa rindu mereka terhadap saya.

Maka, saya terpaksa berterus terang bahawa kami bakal bercerai dan banyak adegan air mata di sini. Saya bersyukur sangat walaupun sekejap, saya rasa mereka adalah keluarga mertua yang terbaik! 🙂

Rakan-rakan sepejabat saya pun masih tidak mengetahui pasal keadaan saya.

Cuma kawan-kawan rapat dan kawan-kawan baik sahaja yang mengetahui sebab merekalah pemberi semangat saya yang jauh daripada pangkuan ibu bapa tersayang.

Saya tersenyum tengok satu komen tu. Dia menyuruh saya datang ke acara keluarga suami saya supaya mental perempuan tu koyak.

Bukan setakat datang sahaja sebenarnya, awal tahun ini adik ipar saya berkahwin, saya lah orang yang dia lantik menjadi pengurus acara dia.

Dari jenis pelamin, kad, jenis makanan, hantaran, jurugambar, jurusolek hampir semua nya berdasarkan cadangan saya dan saya DIY pelamin untuk dia.

Bukan sahaja mental koyak penyondol itu, gigit jari pun ada rasanya sebab kebanyakkan yang hadir di majlis itu tidak mengetahui pasal kecurangan dan proses penceraian kami berdua.

Sudah semestinya, kewujudan penyondol itu juga tidak diketahui kerana status perempuan simpanan dia.

Pasal penyondol tersebut, saya tidak pernah berjumpa dengan dia kerana saya rasanya ianya satu pembaziran masa.

Berdasarkan cerita kawan baik penyondol tersebut, penyondol tersebut sudah meniduri banyak lelaki walaupun belum berkahwin.

Patutlah pertemuan kali pertama mereka, dia yang menghantar diri ke hotel suami saya. Sakit hati dia apabila dia mengetahui bahawa kawan baik dia memihak kepada saya.

Tuan/puan sekalian, akhirnya kami telah sah bercerai! Proses penceraian kami sangatlah banyak drama kerana dia sebenarnya tidak mahu melepaskan saya.

Atas kuasa Tuhan Yang Maha Esa, saya akhirnya dilepaskan. Tetapi kan pembaca, dia masih mesej saya setiap hari dan cuba untuk mengambil hati saya lagi sehingga ke hari ini. Dah sekat nombor hp dia pun, ada lagi dia beli nombor baru.

Sejujurnya saya tak mendoakan agar dia mendapat kifarah kerana bagi saya,

Kehilangan saya dalam hidup dia sekarang sudah cukup menjadi hukuman bagi dia kerana saya adalah orang yang pernah ikhlas mencintai dia dengan seadanya ketika dia tidak mempunyai apa-apa dan tiada rupa macam Shuk.

Tengok la sekarang, dah bercerai pun masih menggila.

Yang paling mencuit hati saya adalah apabila banyak yang mendoakan agar saya bertemu jodoh yang baik. Pembaca sekalian ni kawan-kawan saya eh?

Sebab kawan-kawan saya pun sekarang sentiasa mendoakan saya dan sedang cuba menjodohkan saya dengan satu orang kawan baik lelaki kami. Tapi saya nak jadi solo sahajalah. Jadi makcik gorgeous kepada anak-anak buah saya. Hehehe.

Pembaca sekali, bukan mudah untuk saya menjadi sekuat ini tanpa doa dan sokongan keluarga / kawan-kawan baik saya.

Strong support system itulah yang paling utama jika tuan/puan mengalami situasi macam saya. Jika tiada, sila PM saya. Saya sedia menjadi kawan pembaca sekalian. 🙂

Saya akhiri penulisan saya di sini. Sekali lagi saya ucapkan terima kasih kerana sudi memberi semangat, doa dan kata-kata nasihat kepada saya.

xoxo,

– Sunflower (Bukan nama sebenar)

Kredit : iiumc

Leave a Reply

Your email address will not be published.