Mak malu sbb aku kerja kerani je, bila aku msak, mak jjik nak mkn. Raya thun ni ak xblik kg, bertalu-talu mak dan ayah call aku. Rupanya diorang nk tu je.

Foto sekadar hiasan :

Mama, Along harap mama sihat selalu hendaknya. Dilimpahkan kesihatan yang memudahkan mama untuk beribadah dan meneruskan kehidupan seharian dengan bahagia.

Along menulis surat ini, bukanlah untuk menagih simpati mama, mahupun sesiapa. Along tahu, jika along mengirimkan surat ini secara peribadi kepada mama, mama akan terus-terusan mencebik-cebik dan mengejek-ejek setiap inci isi surat along ini.

Entahlah…

Along pun kadang-kadang tak faham dengan mama.

Apa salah along ye, mama?

Along bukan tak cuba tau nak jadi anak mama yang baik, yang solehah.

Along dah cuba.

33 tahun along cuba untuk menjadi anak yang baik. Walaupun seringkali along kalah dengan rasa marah dan perasaan tidak adil menyerbu-nyerbu dalam hati. Tapi, along tetap cuba mama. Along cuba.

Tapi, entahlah.

Kejadian baru-baru ini, buat along rasa, sungguh along ini tiada nilai. Tiada apa pun untuk mama banggakan dari along, kan?

Along seringkali dibandingkan dengan anak-anak orang lain. Anak orang tu kerja elok, anak orang tu dah kahwin, anak 3, anak orang itu begini, anak orang itu begini.

Ye, along tahu. Sepanjang 8 tahun along bekerja, hidup berdikari, along tak delah kerja bagus macam anak orang lain. Kalau orang tanya, along bagitahu along kerja admin. Tapi, kalau Bahasa orang kampong, admin tu samalah macam kerani kan?

Mama malu ye, dengan along? Dari dulu along nak tanya. Mama malu ke ada anak macam along? Mama malu ke ada anak yang tak pandai, gemuk, tak cantik dan tak kerja bagus macam along?

Malah kalau dibandingkan dengan adik-adik pun, layanan mama pada along berbeza sangat.

Bukan along tak cuba nak bersangka baik, banyak kali dah ma. Mungkin mama tak pernah bezakan kasih sayang tu. Mungkin tu semua perasaan along semata-mata.

Tapi, siapalah yang sanggup untuk terus bersangka baik, kalau balik-balik perkara yang sama diulang-ulang.

Contohnya, along bukan tak pernah masakkan untuk mama. Tapi, balik-balik, mama cakap, masakan along kotor, jijik untuk dimakan, masin, itu ini.

Tapi, masakan menantu mama yang belum tentu kena selera tu, mama puji bukan main.

Sampai along pelik, apa yang kurangnya masakan along di tekak mama. Sedangkan, bilamana along memasak untuk kawan-kawan mereka tidaklah mengatakan makanan along itu selayaknya dibagi anjing makan atau apa pun seperti yang mama pernah katakan pada along.

Jadi, mana kurangnya ye, along ni di mata mama?

Sama juga macam baru-baru ni. Cuti Raya Cina tu 3 hari tau, mama. Kalau pun along belum gaji, along memang mahu balik je ke kampong yang mungkin selepas ini agak sukar juga nak mencari cuti yang sederet 3 hari begitu.

Tapi, apa yang mama katakan pada along? “Tak payah balik!” Alasan pelbagai yang along iyakan sahaja tanpa bertanya lebih. Balik kampong nak kemaskan semak samun laaa, nak buat itu ini. Tup tup, mama bercuti bersama anak, menantu dan cucu-cucu kesayangan?

Apalah salahnya kalau berterus terang. Bukan along ni tidak faham Bahasa atau pekak atau keras kepala. Beritahu perkara yang sebetulnya, kan mudah?

Tapi, mama pilih untuk berdalih.

Hmmmm…

Siapa along ye di mata mama?

Mama katakan along ini anak dara tua, along pendamkan. Mama ejek-ejek fizikal along, along diamkan. Mama perlekehkan kerja yang along ada sedangkan ia kerja yang halal, along senyapkan. Apa lagi ma?

Along rasa, along jenuh dah mencari apa salah along pada mama ni sebenarnya.

Dari kecil, alasan mama, along anak jahat, anak derhaka. Hinggakan mama tak sanggup menjaga along sampai kena hantar duduk dengan nenek setiap kali cuti sekolah atas alasan “Kau jahat, aku penat nak mengajar kau, biar orang pulak mengajar kau!”

Haih…

Entahlah…

Jahat sangat ke along ni?

Adakah along ni menjual diri di lorong sampai hina sangat along di mata mama?

Adakah masa kecil-kecil dulu, along mencuri tabung masjid atau mencuri anak ayam jiran sebelah sampai along digelar jahat dan tak boleh diajar?

Pelik laaa, ma… Along pelik!

Along bukan orang yang vocal. By now, mama patut tahu, along sejenis yang meluahkan perasaan melalui tulisan jauh lebih baik dari bersuara. Tapi, kerana itulah, along sering diejek-ejek.

Diejek-ejek setiap surat yang along berikan kepada mama. Sejak bersekolah asrama. Ada saja ejekan dan kata-kata sinis mama mengecam tulisan along yang along berikan seikhlas hati buat tatapan mama. Hingga along berhenti menulis. Hingga along trauma menulis.

Cita-cita along diperlekehkan dari kecil. Mahu jadi veterinar, diejek-ejek fizikal gemuk along dengan gajah. Diejek-ejek bakal dimakan singa dan harimau.

Mahu jadi wartawan, diejek-ejek yang along bakal dibuang kerja awal kerana lembik dan tak tahan lasak.

Sudahnya, along membesar dengan perasaan takut untuk berimpian, untuk bercita-cita.

Disogok kata-kata bahawa along sudah menempah tempat khusus di neraka kerana along anak derhaka sejak berusia belasan tahun. Mama tahu tak semua itu satu perkara yang mendera jiwa?

Malah, along tak pernah ingat pon mama ada puji atau mengangkat motivasi along. Apa yang tertanam dalam kepala adalah kata-kata yang sering menghujam perasaan jauh ke lembah gelap. Tiada motivasi dan perasaan kebas terus menyerang.

Sebab, along tak boleh ceritakan dekat orang lain, apa yang dah jadi dengan along, sebab nanti mengaibkan mama. Along tak boleh nak ceritakan dekat mama juga, sebab mama kata along bising, menyesakkan kepala.

Jadi, sebenarnya, apa fungsi along sebagai anak mama, ya?

Punching bag?

Tempat pelepas nafsu amarah?

Atau, sebagai tempat melampias nafsu maki hamun dan sumpah seranah?

Hinggakan di usia 33 tahun ini, along hilang rasa untuk menyentuh realiti. Along tak berani nak bercita-cita dan menanam harapan yang bukan-bukan.

Malah, untuk memulakan tali persahabatan dengan orang pun along takut. Sebab dalam kepala along, along ni jahat, along ni tak guna dan along bukanlah orang baik-baik, sebab tempat along dah tentu-tentu di neraka sebab along anak derhaka!

Dan, mereka yang ada sebagai kawan, rakan, dan sahabat pun, hanya ada beberapa sahaja. Sebab ketakutan yang along bakal merosakkan masa hadapan orang itu lebih tinggi dari rasa mahu memberi kualiti yang along ada.

Along tak pasti apa yang mama dah hadap satu ketika dulu, sebelum along ada di pangkuan mama.

Atau mungkin, kerana along anak perempuan?

Sebab, mama melayan anak-anak lelaki mama semanjanya. Anak perempuan mama yang cantik juga mendapat layanan yang agak istimewa.

Tapi, itulah…

Along boleh je tuliskan ini dan berikan pada mama secara peribadi. Tapi, along tahu, mama bakal mengejek-ejek along untuk 20 tahun mendatang.

Sebab bagi mama, ini suatu aib dan menjatuhkan maruah mama sebagai mak kan?

Entah siapalah yang menjunjung ego sebenarnya….

Last aku balik rumah mama abah aku, December 2020. Lepas tu, aku dah tak balik dah.

Aidilfitri 2021, aku sendirian, dan mungkin Aidilfitri 2022 ni pun aku sendirian juga, lagi sekali.

Kenapa?

Sebab aku penat, aku muak, aku jelak.

Kali terakhir aku balik, aku balik rumah mama abah aku selama 2 minggu. Selama 2 minggu tu, aku mempersoalkan kewarasan aku, aku mempersoalkan keberadaan aku.

Bilamana, kata-kata yang terluah dari mulut seorang ibu adalah “Aku dah doakan kau beribu-ribu, tapi, tiada satu doa aku yang terangkat untuk kau. Kenapa? Sebab, kau sendiri tak pernah redha aku sebagai ibu kau!”

Reaksi aku?

Terpana. Kelu. Bisu aku seketika bila dituduh tanpa hujung pangkal.

Pelik aku. Sepanjang 2 minggu balik tu, perlian sesaja setiap hari. Aku kesiangan tidurnya sekali dua selepas subuh, dituduh aku perempuan malas.

Sinki yang kosong tiba-tiba penuh dengan pinggan mangkuk tak bercuci sebab anak bongsu makan ditinggal sepi, aku juga yang dituduh pemalas. Tandas berdaki tak berberus sehari, aku yang dikata duduk rumah percuma tanpa kompromi.

Sungguh! Aku jadi muak. Jadi jelak.

Aku banyak diamkan diri. Aku banyak pendamkan kata. Tak kuasa aku nak membela diri pun. Tapi, dikatanya aku memekakkan telinga, membisukan diri, menulikan mata.

Sudahnya, aku pulang semula ke rumah sewa dengan hati bengkak tapi melepaskan nafas lega sebaik sahaja kaki berpijak ke tanah KL Sentral tu.

Tiap kali orang yang tak tahu hujung pangkal cerita aku dan mama abah aku, pasti nasihatnya, “Baliklah, tu kunci rezeki kau…” “Pujuklah hati… Kau hidup susah begini, mungkin sebab kau tak berbaik dengan mak kau”

Wehhhh!!!

Kau tahu, aku hampir hilang waras aku seketika sebaik sahaja aku sampai ke rumah sewa aku. Sampai datang ketakutan yang aku bakal mati di tangan sendiri.

Ketakutan yang membuatkan aku, kadang-kadang, nak tengok pisau pun aku ngeri!

Aidilfitri 2020, aku tak de hati. Masa tu kan, PKP? Maka beriyalah anak kedua kesayangan mama abah aku tu, setup video call satu famili.

Aku join, despite of line umobile yang kadang-kadang buat sakit hati. Tapi akhirnya aku sepi sendiri. Seolah-olah aku ni watak picisan je dalam video call tu. Yang bersembang beriya, hanya mama abah aku, dengan anak kedua kesayangan yang dekat negeri jelapang padi tu.

Saat tu, segala memori Aidilfitri datang menayang tanpa paksa dekat depan mata.

Betapa sehari sebelum hari raya, aku yang terdera emosi dan fizikal dikerah itu ini. Keluarga kami kecil je. Aku anak sulung dari 4 beradik.

Adik kedua dan ketiga masing-masing dah berkahwin, anak masing-masing 3. Jumlahnya, bukanlah sampai sekampung keseluruhan. Tapi, kau bayangkan masakan yang mahu dimasak dengan kudrat aku dan mama aku tu.

Ketupat perkara wajib. Aku tak pandai menganyam ketupat, tapi, dimarah-marah sebab ketupat tak cukup bilangan untuk dimasak.

Masalahnya, yang nak makan ketupat tu berapa orang je. Aku sendiri tak berapa makan ketupat orangnya. Jadi, kenapa yang perlu setiap kali raya, hatta Aidil Adha pun, ketupat tu nak dimasak sampai 100 biji?

Rendang tak cukup sejenis ye. Kalau boleh serunding pon nak dibuatnya.

“Oh, cucu yang tu suka makan ni…” “Oh, Angah suka makan rendang ni…” “Oh, Ayang suka makan yang ni…” “oh, abah kau suka makan ni…” “Oh, adik suka makan yang ni…” “Oh, menantu yang tu suka makan ni” “Menantu yang tu suka makan ni..”

Bila aku tanya “Habis, along?”

Jawabnya, “Alahhhh, kau kan makan je apa yang ada, tak payah memilih…” Begitu ye! Tapi, yang terdera memasak tu, aku.

Jangan tanya mana adik ipar aku, isteri si angah dan adik aku si Ayang tu. “Diorang nak settle kan anak-anak dulu.. Kau tak berlaki lagi!”

Settle kan anak-anak? Aduhaiiiiii

Macam aku tak dapat baca yang itu Cuma alasan semata-mata.

Hari terakhir Ramadhan, tapi, terdera emosi aku jadi keping-keping yang aku terpaksa kutip satu-satu supaya manis muka di pagi Hari Raya.

Itu kalau Hari Raya cukup semua anak menantu balik mengadap di malam Raya.

Ye, mereka balik di malam Raya, saat semua masakan siap dimasak, ketupat siap bertanak, nasi impit siap direbus. Dan Angah dengan muka senyum simpul bersama isteri tercinta berkata “Terima kasih, kak… Tolong mama.. Tak de kakak, siapalah yang tolong masak semua ni!”

Puihhhh.. Kalau aku boleh ludahkan, aku ludahkan muka masing-masing yang berpura-pura tu. Bukan aku tak tahu aci ngelat korang berdua laki bini!

Oh, ini kalau anak menantu kesayangan sekalian balik, memang muka mama abah berbahagia gembira. Sampai aku sendiri pelik tengok senyum yang tak lekang dekat muka mama.

Tapi…

Tapi, kalau anak menantu kesayangan tak kunjung tiba, dengan alasan akan balik beraya pada raya kedua atau malam raya pertama?

Di pagi hari raya, aku berendam air mata. Tangan dihulur untuk bersalaman ditepis, tangan aku yang didepangkan untuk berpelukan ditolak kasar dengan alasan, bau badan aku busuk!

Ye! Aku dengar banyak kali dah alasan ni. Malah, aku akan membuat muka pelik kalau mama yang tiba-tiba memeluk aku. Sebab, sepanjang aku hidup, aku rasa, pelukan mama adalah perkara paling limited edition untuk aku terima.

Orang lain pagi raya bersalaman bermaafan, senyum ceria dan bahagia. Aku menyimpan air mata, sesak hati dan kebas jiwa dengan layanan bukan-bukan dari mak sendiri.

Balik-balik salam raya, aku diminta ubah perangai. Ubah sikap aku yang suka melawan kata, yang suka buat keras kepala, katanya.

Jelak! Muak!

Sebab, ,yang aku lawankan kata tu, bila mana aku disialkan, dibodohkan, dicelakakan dengan alasan serba kecil.

Sikit-sikit aku yang kena berubah. Sikit-sikit aku yang kena accommodate their need as parents.

Aku penat sendiri.

Malah, pernah ada kejadian, aku breakdown akibat makian dan hinaan yang bertubi-tubi. Aku talakan pisau tajam ke muka mama, meminta dia menikam aku, segera ketika itu. Reaksi mama?

Dia ketawa. Kemudian dia hanya berkata “Kau nak m4ti, m4ti sendiri, tikam diri kau sendiri. Aku tak nak dituduh membvnuh. Kalau ikut aku, memang hari-hari aku doa kau m4ti! Tapi, kau tak m4ti-m4ti!”

Kata-kata yang membuat aku tersedar dan langsung m4ti rasa. Mati rasa dengan mak sendiri. m4ti rasa dengan drah daging sendiri.

June 2021, mama telefon aku di pagi hari, bertanyakan keberadaan aku. Satu perkara yang sangat pelik dan di luar kebiasaan. Rupanya, dia mahu menjodohkan aku dengan entah siapa-siapa.

Katanya, anak saudara kawan dia. Bila aku tanya, samada dia kenal benar dengan anak saudara kawannya tu, dia kata tak kenal. Kemudian?

Kemudian, dia berfantasi, seolah-olah aku bersetuju. Siap dah tetapkan Tarikh. Dan, aku ni, merasa takjub yang teramat. Sebab apa?

Wah wahhhh… Kau pun tak kenal lelaki tu, tetiba kau terus nak rancang majlis kahwin aku, walhal, aku sedikit pun tak de berdehek bercakap ya.

Malas aku membantah, aku hanya berkata, kenal je laaa dulu, kalau ada ada. Tak usah berangan sampai ke bulan.

Korang nak tahu reaksi mama aku?

Dia berdrama beb! Kalau masuk anugerah Skrin, confirm menang pelakon terbaik!

Di hujung talian dia menangis mendayu-dayu. Katanya, rohnya bakal tergantung akibat aku yang tak mahu kahwin.

Lahhhh… Pulakkkkk

Sejak bila, ada konsep roh bergentayangan dalam Islam ni? Bukan ke mama aku orang masjid, tiap petang belajar ta’alim di masjid, mengaji setiap hari?

Pusing kepala aku melayan kerenah mama aku seorang. Sungguh, letak je telefon, sakan aku ketawa sambil menangis teresak-esak. Rasanya, aku separuh gila haritu memikirkan sikap mama aku yang bukan-bukan.

Reda soal kahwin (by the way, aku tak kenal pun lelaki tu sampai sudah… Hahaha), datang pula soal lain.

September 2021, di pagi serba indah dengan kicauan burung, aku ditengking dan diherdik. Diugut di talian oleh mama aku. Kenapa? Sebab aku tak de hati nak balik. Hati aku dah kebas. Aku sendiri tak tahu samada aku sayang atau tak pada famili aku.

Dengan suara meninggi, mama aku mengugut aku. “Kalau kau tak balik, kau dengar ye. Kalau aku, atau abah kau m4ti, jangan harap kau boleh balik! Kau dengar ni!”

Reaksi aku? Aku yang kebetulan berdiri di depan cermin muka, aku pandang lama muka aku di balik imej cermin tu. Kosong. Muka aku kosong mendengarkan pekikan dan ugutan mama aku tu. Aku memang ingat sangat keadaan pagi tu

Out of nowhere, mak kau telefon, pukul 7 pagi, lepas tu, menjerit-jerit terpekik-pekik marahkan kau yang tak de rasa nak balik walau sehari ke rumahnya. Muka aku memang kosong tak beriak, mata aku kosong tak de jejak.

Aku dah tak de rasa nak melawan, tak de rasa nak membantah, tak de rasa nak membela diri macam selalu.

“Kalau dah m4ti, along pon tak boleh buat apa dah” sebaris aku menjawab tanpa nada, sebelum aku m4tikan telefon berpura-pura yang telefon aku jatuh.

Aku tengok jam dekat telefon, rupanya, hampir 45 minit jugak dia terpekik-pekik marahkan aku.

Bila aku telefon semula, mama aku segera m4tikan kata aku “Sudahlah,, aku nak sambung ngaji, lepas tu nak solat dhuha.”

Telefon dim4tikan dengan aku ketawa terbahak-bahak macam orang gila.

45 minit kau maki hamun aku di hujung talian, dengan Bahasa serba kejam dan tidak punya sifat kemanusiaan. Tiba-tiba dengan mulut dan hati yang sama, kau bawa menghadap Tuhan?

Ajaran apa ini?

Mesti korang yang baca pon rasa macam… Drama apakah ini?

Ye, aku sendiri merasakan semua ini drama. Drama yang pengarahnya sendiri, pasti pening melayan nafsu membuak-buak pelakonnya.

Sejak September 2021, sampai kini, aku memang berhenti menghubungi mama abah aku. Jujur, aku jelak. Aku dah penat nak melayan nafsu serakah mama aku yang nak aku memuaskan kehendak dan cita-citanya. Sedangkan aku sendiri sesat mencari impian dan cita-cita aku sendiri.

Sehinggalah minggu lepas, pada hari Khamis yang memenatkan. Saat aku berjalan kaki sejauh 1.5km dari tempat kerja ke stesen MRT, mama aku tiba-tiba menelefon aku. Masih kewarasan aku ada untuk melayaninya selayak seorang ibu.

Namun….

Dalam kepenatan, kelelahan aku, dia berkata-kata sinis yang aku tak dapat hadam sikit pun selain daripada “Aku ni, menjatuhkan martabat aku dengan menelefon kau ni…”

Aku terkesima seketika dengan kenyataan tu. Apakah menjadi seorang ibu, menjadikan martabat kau lebih tinggi dari manusia lainnya?

Apakah terlalu hina untuk seorang ibu menelefon anak sendiri bertanya khabar berita?

Apakah aku ini terlalu hina di mata seorang ibu hingga tak layak sedikit pun untuk kau bertanya khabar walau sedetik?

Dan, entah kenapa, kalau aku adalah Along yang 2 tahun lepas, pasti air mata aku banjir dan sudah kelam kabut aku Kembali menelefon mama dengan permintaan maaf dan ampun yang bertubi-tubi.

Tapi, tidak! Aku tak lakukan itu walau sedikit pun. Walaupun adik aku si Ayang yang cantik beranak tiga tu, suruh aku telefon mama aku semula.

Aku tak telefon. Aku dah tak mampu nak berbohong. Aku dah tak mampu nak jadi anak baik. Aku dah tak mampu nak jadi anak yang membahagiakan. Dah tak mampu.

Sabtu lepas, bertubi-tubi silih berganti mama dan abah aku telefon aku. Lebih 10 kali juga. Satu pon aku tak jawab.

Sebab?

Aku tahu apa mahunya. Bertanyakan samada aku balik atau tidak Aidilfitri ni nanti. Sebab? Tak de siapa nak tolong mama tu masak.

Ayang dah berpindah ke Pahang ikut suami. Isteri Angah sarat mengandung. Hallahhhhh… kalau tak mengandung pun, tak pernah pun dia balik menolong masak.

Yang dia tahu, menghadap rendang pagi raya dengan lahap tanpa hirau sesiapa.. Setiap 2 jam mengulang makan sehingga rendang kesukaan habis yang mana aku sendiri hanya mencicip makan, akibat jelingan dan perlian mama aku.

Faham kan, kenapa aku kata aku penat dengan Hari Raya?

Kita tolong masak beriya-iya. Konon, dapatlah makan dengan bahagia. Sudahnya, ,baru sahaja ayam seketul dua letak dalam pinggan, kita dah dikata-kata. “Tinggalkan orang belakang…” “Nanti,, orang datang beraya tak de nak hidang..”

Meh laaa aku kabor…

Sejak aku berusia 16 tahun, siapa je pernah datang beraya rumah mama abah aku tu?

Keluarga kitorang dipulau keluarga besar sejak aku 16 tahun. Tu masalah orang tua, aku malas nak campur. Jadi, sejak tu, hari raya, hanya kami sekeluarga.

Habis, kenapa masak beriya-iya?

Entah! I have no idea!

Yang aku tahu, setiap kali hari raya, pasti ada pembaziran. Rendang basi, ketupat basi itu ini.

Dah, aku nak makan tak dapat. Menantu kesayangan makan memilih-milih. Rendang dia suka habislah. Rendang dia tak suka?

Begitulahhh…

Jadi, Aidilfitri 2022, adakah aku balik beraya?

Jawapannya tidak. Aku tak de rasa. Aku muak. Aku jelak. Aku dah penat jadi punching bag. Pagi-pagi raya bermasam muka.

Selfie dengan aku, tak pernah sekali nak senyum, atau pandang kamera. Alasan, trend sekarang tak pandang kamera kalau tangkap gambar.

Tapi, aku tengok dia selfie dengan bini Angah bukan main manis muka. Hatta selfie dengan anak-anak sedara pun bukan main indah wajah di pandangan mata. Siap bermesej I love you di Whatsapp. Amboiiii… bukan main sejak-sejak keluarga besar berbaik-baik, ber I love you bagai…

Dengan aku?

Sepatah ditanya, sepatah dijawab.

Bila aku saja trigger, kenapa dengan anak-anak sedara, dengan anak yang lain, dengan menantu boleh mesej-mesej panjang dan bersayang-sayang. Katanya, aku ni tak layak diberi muka, tak patut diberi manja.

Macamlah pernah dimanjakan aku dengan kata-kata bahagia dan gembira. Heh!

So, bila aku baca balik confession yang aku tulis dua tahun lepas… Aku rasa, dulu, betapa aku sedih sangat. Betapa kecil hatinya aku dengan sikap keluarga sendiri.

Tapi sekarang…

Entah…

Aku dah tak de rasa. Aku dah tak de rasa nak merebut perhatian ke, nak mencari bahagia ke apa ke.

Bagi aku, mama aku gaslight aku sampai tahap aku dah kebas. Sampai tahap aku dah tak peduli.

Cakaplah aku selfish sekalipun, aku dah tak hirau dah. Aku just nak fikir untuk baik pulih diri sendiri je. Lama sangat aku terperuk rasa, memendam perasaan dan merasakan bahawa aku laaa manusia paling celaka dan derhaka pernah hidup atas muka bumi akibat termakan kata-kata mak sendiri.

Aku dah rasa cukuplah dengan semua tuduhan dan tohmahan yang mengatakan aku ni derhaka, dan dah menempah neraka. Bagi aku, mama atau abah aku bukan tuhan yang menghukum aku bukan-bukan.

Allah tu Maha Baik. Aku yakin sangat Allah tu baik. Maha Baik, Maha Santun, Maha Penyayang.

Takkanlah, Allah hidupkan aku semata-mata nak bagi aku m4ti masuk neraka? Takkanlah tujuan hidup aku semata-mata kena serve nafsu dan amarah mak ayah aku semata asbab aku tak mahu mengikut kehendak dan telunjuk diorang.

Terima kasih korang yang komen dan baca confession aku 2 tahun lalu. Bila aku baca balik komen-komen korang, aku meyakini yang Allah tu sangat baik.

Allah sentiasa pandang aku dengan pandangan kebaikan dan kerahmatan. Terima kasih sangat atas kata-kata korang yang serba baik dan membahagiakan serta memotivasikan.

Pasal hal mama abah aku ni… Aku doa, aku ada kekuatan nak balik jengah walaupun sekejap rumah diorang tu. Buat masa sekarang, aku tak cukup kuat.

Aku takut jugak aku breakdown tiba-tiba lagi. Takut aku, tiba-tiba keluar headline ‘Seorang Wanita mati menikam diri di depan ahli keluarganya’. Nauzubillahhhh…

Doakan aku ye. Aku sedang cuba baik pulih diri sendiri. Terperuk dengan perasaan dan emosi yang bercampur baur, kadang-kadang buat aku rasa aku hilang upaya dengan reality.

Aku cuba sedaya upaya untuk bangkit. Sedaya upaya belajar untuk sayang diri sendiri. Sedaya upaya meletakkan kepentingan diri, perasaan, emosi dan keperluan diri pada tempat yang sepatutnya.

Aku nak berhenti jadi people pleaser, aku dah tak nak asyik dok nak bagi orang bahagia, sedangkan aku sendiri sakit dan meranapkan diri sendiri. Aku dah tak nak dah.

Aku just nak jadi manusia yang sayang diri sendiri, yang ada dignity, yang ada emosi dan kesihatan mental yang baik.

Aku dah penat melayan perangai narsistik mama aku, ego tinggi melangit mama aku dengan abah yang tak pernah nak jadi mediator, malah sentiasa menyokong mama aku. Dulu kini selamanya… begituhhhh

Aku ada juga usha-usha counceling centre, supaya aku boleh healing dengan baik dan di guide oleh yang ahli.

Aku minta doa korang tau. Aku memang dah rasa sekarang aku sorang-sorang je. Tapi, aku tahu, sebab Allah baik, mesti semua ni ada hikmahnya.

Keadaan hidup aku setakat ni, cukup je makan pakai. Tak de pulak tetiba kena panah petir berubah jadi gelandangan sekelip mata macam cerita anak derhaka dalam TV tu.

Aku just nak korang doakan yang baik-baik buat aku, juga mama abah aku. Apa pun, diorang tetap famili aku. Cuma, aku je kena tahu batas mana supaya aku tak lagi dibuli sewenang-wenangnya.

Doakan aku ye…

Manusia kuat,

– Along (Bukan nama sebenar)

Kredit : iiumc

Leave a Reply

Your email address will not be published.