Pelik mak tiba2 msuk peluk aku time tido. Esoknya bila bgn mak tenndang aku sekuat hati. Sumpah sedih sgt aku time tu.

Foto sekadar hiasan : Assalamualaikum semua. Luahan ni dah lama aku nak tulis, luahan yang meruntun jiwa aku sejak 30 tahun lebih.

Aku Natrah, anak ke 5 dari 6 adik beradik. Aku ada 2 abang, 2 kakak dan seorang adik perempuan.

Sejak lahir aku telah dihantar ke kampung sebab mak ayah aku tak mampu nak jaga dek kerana adik beradik yang jarak rapat, setahun setahun.

Aku ditatang bagai minyak yang penuh dengan penuh kasih sayang oleh nenek dan ibu saudaraku. Maklumlah aku saja yang baby dekat sana.

Seingat aku, aku cukup happy dan bahagia di sana dengan kakak sepupu dan abang sepupu yang semua memberi perhatian yang cukup sayang dekat aku.

Tapi kebahagiaan aku tak lama. Seumur aku 4 tahun, mak aku ambil balik duduk di Bandar. Maka berlaku lah pergaduhan besar merebut aku dengan nenek dan mak saudara aku.

Maklum lah dari kecik diaorang jaga, tiba tiba mak aku datang tanpa bagitau terus rentap bawak aku balik.

Aku mesti la sedih, ibarat kisah adik Amir yang tiba tiba kena ambil oleh ibu kandung haritu.

Yelah aku kecik umur 4 tahun mana faham semua tu. Maka bermula la hidup aku yang ibarat anak tiri.

Mak aku memang layan aku macam orang luar, sepak terajjang parut semua penuh dipkul dan dibellasah mak aku sendiri.

Sumpah demi Allah aku ingat semua. Aku ingat sangat aku dipaksa minum air kencing sendiri dan makan berak.

Ya Allah sampai hati Mak aku layan aku macamni. Sakit demam aku, semua aku tanggung sendiri.

Masih aku ingat aku umur 6 tahun aku telan panadol sendiri sebab demam. Aku memang terasing dari adik beradik yang lain. Diorang pun layan aku teruk.

Ada satu hari tu, malam gelap mak aku masuk tido peluk aku. Aku rasa pelik sangat. Bila pagi dia sedar yang dipeluk itu aku bukan kakak aku, dia tendang aku sekuat hati. Sedih aku waktu tu sumpah sedih.

Semakin waktu membesar semakin teruk mak aku layan aku. Pernah aku main dekat luar dengan adik perempuan aku. Mak aku marah giila giila dan cakap kalau kau kena culik takpe la, jangan adik aku.

Aku waktu tu dah faham aku menangis sorang sorang. Ya Allah teruk sangat ke aku? Apa dosa aku sampai mak kandung aku sendiri layan macam ni.

Oh ya, Ayah aku baik kalau aku ada dia la yang akan layan aku. Tapi ayah aku ni selalu takde rumah. Jadi aku selalu tido dengan kain pelikat dia sebab rindu.

Aku ingat semua perkara yang melukakan hati aku. Oleh sebab cara aku membesar dengan keadaan macam ni, aku jadi seorang pendiam dan langsung tak yakin diri.

Muka aku badan aku penuh parut kena cubit dan pkul. Aku sedar antara aku dan adik beradik aku paling tak cantik, bertambah la tak yakin diri aku.

Aku pernah balik sekolah mak aku marah giila sebab tak masak nasi. Dia belasah aku sampai koyak habis baju kurung sekolah aku. Sumpah aku sedih.

Kalau mak aku beli baju ke kain untuk adik beradik aku, yang paling tak lawa tu la aku punya, ya pilihan terakhir.

Kalau beli emas ke apa mak aku hanya belikan kakak aku dan adik aku saja. Aku tunggu luar kedai mata pun berair.

Ye aku dah faham masa tu. Kecuali kalau ada ayah aku dia akan belikan aku sekali, sebab tu sampai harini aku sayang sangat dekat ayah aku.

Dalam pelajaran, aku ni biasa biasa saja. Aku ingat masa tu nak UPSR, mak aku cakap, “ha bungkus la kau ni.”

Kuasa Allah aku dapat 2 A 3 B, takde la teruk mana kan? Kalau kakak aku yang lain dan adik aku mak aku akan ajar giila giila punya sampai diaorang pandai, aku????

Memang takde langsung, aku belajar sendiri saja, guna inisiatif sendiri. Menjadikan aku seorang yang sangat berdikari.

Aku ingat lagi darjah dua aku, pegi daftar sendiri masuk sekolah sendiri. Sampai cikgu pelik tanya mana mak bapak. Sedih kan hidup aku.

Aku ingat semua nya Ya Allah. Masa aku nak masuk universiti, mak aku langsung tak hantar aku. Diploma dan degree dua dua dia tak pernah melawat aku,

Lain dari adik beradik aku yang lain nun jauh ke selatan, berkali kali pergi melawat, bekal kan makanan bila balik universiti.

Aku?? Sekali pun tak pernah, sumpah aku ingat semua. Kadang kadang aku tertanya, kenapa mak aku sendiri benci aku macam tu sekali.

Tak ada ke sekelumit rasa sayang dalam hati dia. Betul sampai harini soalan tu bermain dalam kepala.

Selalu aku balik cuti dari Universiti, masuk rumah, mak aku buat tak tau saja macam tak nampak aku. Aku sedih terus naik atas.

Sampai la aku kawin, mak aku persoalkan bila ayah aku bayarkan katering. Lepas tu dia jaja cerita dekat saudara mara aku, sedih kan?

Mak sendiri jaja cerita anak dekat orang lain. Oh ya kampung aku dekat Johor, satu kampung tau mak aku tak suka aku.

Tapi Alhamdulillah semua mak saudara aku dan bapa saudara aku layan aku baik sangat. Sampai ada yang nak amik aku jadi anak angkat diaorang.

Tapi aku ni jenis hati yang lembut walau berkali kali mak aku belasah aku, pkul marah sakit kan hati aku, bila semakin besar aku cuba nak ambil hati dia. Tapi seperti biasa dia memang takkan suka aku.

Ada sekali mak aku marah sampai cakap, “hidup kau selama lamanya takkan bahagia”. Dan dia macam maksudnya dari hati. Aku sedih remuk hati sampai hati dia cakap macam tu.

Macam macam aku belikan dia cuba amik. Hati dia, tapi keras nya hati dia ya Allah. Sampai aku ada anak, mak aku sama saja layan aku macam tak wujud.

Lain pula kalau adik beradik lain datang, macam macam dia masak. Sampai suami aku tanya kenapa mak awak dengan awak lain macam.

Banyak lagi kisah sedih. Entah la sampai harini aku mencari jawapan tu. Kenapa mak kandung yang mengandung kan aku 9 bulan membenci aku.

Aku tetap hormat dia, aku takde melawan. Sebab aku percaya keberkatan doa ibu tu boleh buat hidup berkat,

Sampai harini aku harap ada doa dari mak aku untuk aku. Akui hidup aku masih tak sempurna, aku selalu fikir adakah sebab doa mak aku yang cakap aku takkan bahagia???

Harap korang semua doakan aku berjaya dunia akhirat ya dan dibukakan pintu mak aku untuk terima aku sebagai anak dia.

Mak jangalah pilih kasih, aku sedih mak… Ya hati aku tengah sedih sedih sangat.

Antara komen netizen :

Netizen 1 : Org mcm tu, dia akan ok bila kita x layan dia dan kita luah sepuas hati apa yg dia dah buat dekat kita…. Dia x akan insaf selagi dia rasa dia betul..sesekali kau suarakan semua salah mak kau…kau ungkit semua benda… Islam ni bukannya agama yg pasif nak iyakan sahaja apa kesalah ibu bapa…. Ustaz ustazah pun kena stop dah dok cerita pasal ketaatan anak pd mak ayah secara membuta tuli, tanpa bercerita yg seorang anak tu berhak utk meluahkan rasa yg tersimpan… X jatuh dosa aii bila kau cerita balik apa yg mak kau buat utk dia renung balik kesalahan dia… Apa mak kau buat tu semua dosa… Neraka jahanam sah2 dah dok tunggu dia… Sebagai anak, nak selamtkan dia kau kena bagitahu apa salah dia… Dia nak sentap? Kau buat x tahu.. tnya khabar mcm biasa.. dia x nak cakap, tu dosa dia dgn Allah… Punya pasal dialah nanti mcm mana nk menjawab depan Allah…

Netizen 2 :Terkadang kita mencari jawapan yg sukar kita temui..macam cerita tt ni..di dera dgn ibu sendiri…dari kecil nenek atok yg bela..bila besar diambil semula..diambil hanya untuk didera nyata ibu awak mempunyai penyakit emosi..iaitu tekanan perasaan selepas beranak…orang tua dulu dipanggil penyakit meroyan…kerana bila dia melihat awak auto dia rasa kewujudan awak memberi bebanan padanya…kerana dirinya rasa kurang mampu untuk membela dan membesarkan awak..sedangkan apa yg dia buat dia sendiri tidak sedari macam awak tak wujud bagi dirinya…so awak bila dah nikah anggap yg ibu awak sakit dan awak kena tabah menjaga ibu yg sebegini…logiknya masa awak dihantar ke nenek awak..ibu awak ada masalah mental..so bersabarlah..awak pun perlu juga rawatan..lepas beranak pastikan dalaman awak dirawat dgn sempurna…kerana penyakit ini lah ramai ibu2 yg kecundang dlm kehidupan…wallahhualam..

Netizen 3 : Klu yg tak pernah alami sendiri, mesti rasa tak percaya ada emak macam tu.. Dia layan anak dia macam anak tiri padahal memang anak dia pun.. Bukan semua dia benci, cuma sorg dua.. Org luar confirm fikir yg kna layan teruk tu anak yg nakal padahal yg tu paling taat cakap dia.. Cuma anak tu mungkin kurang dari segi akademik atau tak mencapai level yg dia nak.. Nak mengadu dgn org, memang takde siapa percaya.. Terutama yg kanak2.. Klu dh remaja, di label anak derhaka.. Cuma mampu bersabar sampai bleh berdikari sendiri.. Semoga sis yg mengadu ni terus tabah.. Klu bleh elak kan dri kerap berjumpa.. Mak sis tu narsistic, dia tak kan berubah sampai bila2..

Leave a Reply

Your email address will not be published.